Sepak Bola PORPROV, Buleleng Ditundukan Gianyar 1-0

Gianyar, Berita Fajar Timur.com
Tragis. Mungkin itu kata yang tepat untuk kesebelasan Porprov Buleleng. Rekor tak terkalahkan selama babak penyisihan patah pada babak semifinal. Kesebelasan Buldog Buleleng harus mengakui keunggulan tuan rumah Gianyar dengan skor tipis 1-0. Gol semata wayang anak asuh Kadek Suwartama dicetak oleh Balya Gustopa pada menit ketiga babak pertama. Gol cepat yang lepas dari tangkapan kiper Ahmad Fauzi itu membuat anak- anak Buleleng tampil kurang tenang, sehingga ritme permainan jadi kurang disiplin dalam menjaga lawan. Sedikitnya tiga peluang pada babak pertama terbuang sia- sia. Hingga peluit babak pertama ditiup wasit Joni Parera skor tetap 1-0 untuk Gianyar.

Memasuki babak kedua anak- anak Buleleng tampil lebih tenang. Disaksikan langsung ketua DPRD Buleleng Gede Supriatna, Bupati Buleleng Agus Suradnyana, wabup Nyoman Sutjidra, sekda Dewa Ketut Puspaka, rektor Undiksha Nyoman Jampel serta hampir seribu penonton yang khusus dikerahkan dari Buleleng membuat anak asuh Ida Bagus Mahayasa mulai tampil menyerang. Serangan silih berganti dilancarkan oleh Budi Artawan, Marwan dan kawan – kawan. Gawang Gianyar yang dikawal Gusti Agung Esa Nanda dibombardir anak- anak Buldog. Peluang demi peluang diciptakan namun sayangnya, dewi fortuna masih berpihak pada tim Gianyar.
Permainan semakin keras hingga pelanggaran demi pelanggaran terjadi. Wasit Parera mengeluarkan dua kartu kuning untuk Buleleng masing-masing Dicky dan Artawan. Sedangkan satu pemain Gianyar atas nama Narendra juga diganjar kartu kuning. Hingga berakhirnya babak kedua skor bertahan 1-0 untuk Gianyar.

Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana mengakui permainan Buleleng cukup bagus namun dewi fortuna tidak berpihak pada Buleleng.” Saya liat permainan anak- anak cukup bagus, bahkan mendominasi pertandingan. Tapi tidak mampu dikonversikan menjadi gol,” ungkapnya.
Ditempat yang sama Ketua Askab PSSI Buleleng Gede Suyasa lebih menyoroti kepemimpinan wasit yang dinilai kurang fair.” Kita lihat bersama saat pemain kita dilanggar di kotak pinalti. Wasit tidak menunjuk titik putih,” sesalnya. Namun demikian Suyasa berharap, tim bola Buleleng masih bisa tampil maksimal untuk bisa memenuhi ambisi merebut medali perunggu. don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*