Pande Made Purwata : Upacara Penutupan Kita Kemas Layaknya Paskibraka

Gianyar, Berita Fajar Timur.com
Pande Made Purwata selaku Panitia Pelaksana(Panpel) Pekan Olahraga Provinsi(PORPROV) Bali XIII 2017 Gianyar pada saat ini banyak disorot terkait Upacara Pembukaan yang berlangsung pada Minggu(17/9) lalu. Di acara pembukaan PORPROV ini pengemasan acaranya dikolaborasikan dengan unsur seni sebagaimana halnya Kabupaten Gianyar dikenal luas sebagai ” Gumi Seni”. Menyimak acara pembukaan yang sejatinya bagi seorang Pande Made Purwata merupakan acara kejutan bagi hadirin/undangan yang hadir pada saat itu, mengingat, acara pembukaan dikemas dengan mengkolaboratif antara seni dan olahraga. Namun, kejutan ala Pande Made Purwata malah menjadi boomerang lantaran dianggap melenceng dari skema aturan yang umum dalam acara resmi pembukaan suatu kejuaraan dari tingkat daerah hingga internasional. Terkait hal tersebut Pande Made Purwata menjelaskan,” untuk diketahui, acara pembukaan memang pada dasarnya kami ingin memberi kejutan sebagaimana sudah sering kami katakan bahkan persiapan acara pembukaan sudah kita persiapkan secara detail dan sudah pula didiskusikan berkali kali. Namun ini semua akibat miskomunikasi, salah persepsi dan salah paham karena jalan cerita dari sendratari kolosal Brahma Murti kan masih berlangsung ketika itu dan belum endingnya. Kalau momentumnya ditunggu hingga alur ceritanya selesai maka akan terlihat jelas. Sebenarnya momentum untuk menyaksikan kemana alur cerita sendratari kolosal Brahma Murti ini ketika Dewa Brahma melakukan semedi, maka semuanya akan nampak ending ceritanya. Pada momen inilah api PORPROV yang dinantikan akan dinyalakan,” terangnya. ” Tapi sekali lagi semua yang hadir sudah panik sehingga keadaan seperti kurang terkendali lagi.”

Berangkat dari itu, biar tidak mau mengambil resiko lagi pada saat penutupan PORPROV Bali yang direncanakan akan berlangsung di Lapangan Astina Gianyar pada Sabtu (23/9), pihaknya kembali ke protap sebagaimana yang sudah berlaku selama ini. “Acara penutupan nanti kita kembalikan ke acara protokoler yang dikemas seperti layaknya Paskibraka. Disana ada penurunan bendera, ada gelar drumband, defile peserta kontingen tetap dilakukan dan sebagainya. Sehingga atraksi sendratari kolosal yang sudah kita persiapkan kita batalkan,” ungkapnya.
Pembatalan ini dimaksud agar semua pihak tidak nyaman dengan acara penutupan. ” Tentunya kami selaku penyelenggara akan membicarakan hal ini dengan seniman Made Sidia agar di acara penutupan kolaborasi seni dan olahraga dibatalkan,” ujarnya.

Terkait dengan penyelenggaraan PORPROV yang mana komponen Pemerintah Kabupaten Gianyar kurang terlibat secara proaktif, Pande Made Purwata mengatakan,” tidak sepenuhnya benar karena Bapak Bupati dan jajarannya justru banyak memberi suport kepada Koni Gianyar dan Panpel PORPROV. Hal itu terlihat jelas dari pelibatan SKPD yang turut mengambil bagian dalam penyelenggaraan even ini,” ungkapnya. don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*