Wagub Ketut Sudikerta Tutup PORPROV, Badung Pertahankan Juara Umum, Tabanan Tuan Rumah 2019

Gianyar, Berita Fajar Timur.com
Lapangan Astina pada Sabtu(23/9) menjadi saksi penutupan Pekan Olahraga Provinsi(PORPROV) Bali XIII 2017 di Gianyar. Perhelatan akbar pesta Olahraga terbesar di Bali ini ditutup oleh Wakil Gubernur Drs. Ketut Sudikerta mewakili Gubernur Bali Made Mangku Pastika. Dalam ajang PORPROV yang dimulai mempertandingkan beberapa Cabang Olahraga sejak 31 Agustus 2017 lalu sebelum dibuka resmi pada Minggu(17/9) telah melibatkan tidak kurang dari 6600an atlet dan 2000an offisial dan wasit telah pula menorehkan catatan prestasi yang layak untuk menjadi kenangan tersendiri bagi semua komponen yang terlibat secara langsung atau sekedar menyaksikan. Dan menjadi catatan akhir bahwa penyelenggaraan PORPROV ini tetap berakhir dengan sukses terlepas dari kekurangan yang ditemukan selama pergelaran yang dilakukan.Sebagaimana penyelenggaraan even besar sekaliber PORPROV, mustahil bisa berjalan dengan sempurna, namun hal tersebut bukan menjadi hambatan bagi penyelenggara untuk menuntaskan semua pertandingan demi pertandingan sejumlah 34 cabang olahraga dan dua Cabor ekshibisi.

Akhirnya Piala Juara Umum I Porprov Bali belum bergeser dari Kabupaten Badung. Di Porprov Bali XIII tahun 2017, Badung meraih 138 emas, 117 perak dan 112 perunggu. Total medali yang diraih Badung mencapai 367 medali
Secara berurutan juara Porprov Bali XIII di Gianyar Bali masing-masing juara Umum II Denpasar meraih 135 Emas, 121 perak, 115 perunggu. Gianyar, 58 emas, 40 perak, 89 perunggu. Buleleng, 47 emas, 54 perak, 89 perunggu. Klungkung, 20 emas, 35 perak, 47 perunggu. Bangli, 19 emas, 16 perak, 47 perunggu. Karangasem, 13 emas, 20 perak, 47 perunggu. Tabanan, 11 emas, 24 perak, 44 perunggu dan Kabupaten Jembrana, 10 emas, 24 perak, 61 perunggu.

Usai menyerahkan Piala dan Piagam kepada para jawara 1,2,3 dan juara harapan serta atlet putra dan putri terbaik PORPROV Bali 2017 Gianyar, Gubernur Bali dalam sambutannya yang dibacakan Wakil Gubernur Bali I Ketut Sudikerta mengatakan,” acara penutupan ini dalam keadaan sehat dan sukacita.Kita ketahui pada saat ini alam Bali sedang tidak bersahabat,berupa bencana alam yang masih menggejala.Karena itu saya mengajak kita sekalian untuk menundukan kepala sembari mengheningkan cipta agar kita diberikan suasana kedamaian,” ujarnya.

Gubernur juga mengajak semua komponen olahraga di Bali untuk tetap mengedepankan kepentingan daerah/putra daerah dalam pencarian dan pembinaan para atlet.”Saya tekankan,jangan biarkan atlet bodong yang bertanding di sini yang diambil dari daerah lain di luar Bali. Karena kehadiran mereka akan menyebabkan atlit asal Bali tidak mendapatkan kesempatan untuk berprestasi. Kemudian bonus-bonus yang diterima oleh si atlet akan dinikmati oleh atlit daerah lain sehingga kita akhirnya mengabaikan ajeg Bali,”tegasnya.

Kepada komponen olahraga di Bali, Gubernur juga berpesan agar penanganan olahraga tidak bisa dilakukan secara amatiran melainkan secara terencana,terprogram dengan menggunakan teknologi yang ada.
Perpaduan pembinaan dengan menggunakan teknologi akan menghasilkan atlet yang baik.

Sementara itu, Ketua Panitia pelaksana, Pande Made Purwata menjelaskan, selain juara umum terpilih atlit putra/putri terbaik yakni, I Gusti Agung Lingga Yudistira Setiadi atlit Taekwondo asal Karangasem. Sedangkan
Atlit putri terbaik Dewa Ayu Made Sri Arta Kesuma Dewi yang tiada lain atlit Basket dari Gianyar.
“Juara umum berhak mendapat Piala Bergilir, Piala tetap dan piagam,” jelas Pande Made Purwata.
Ditambahkan,” Kabupaten Tabanan merupakan tempat penyelenggaraan PORPROV ke XIV yang akan diselenggrakan pada tahun 2019 mendatang. Sampai jumpa di Tabanan 2019. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*