Presiden Joko Widodo Kunjungi Pengungsi Di GOR Suwecapura Klungkung, BNPB Mendata Sudah 81 Ribu Mengungsi Akibat Bencana Gunung Agung

Klungkung, Berita Fajar Timur.com
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dalam lawatannya ke Bali berkenan mengunjungi pengungsi terdampak Gunung Agung yang pada saat ini statusnya sejak beberapa hari belakangan naik dari waspada level tiga ke awas level empat. Kunjungan Presiden Jokowi ke tempat pengungsian pada Selasa (25/9) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan sejumlah Menteri Kabinet Kerja diantaranya Menteri PU-PR Dr.Ir.M.Basoeki Hadimoeljono, M.Si, Menteri Sosial Kofifah Indar Parawansa, Kepala BNPB Pusat Willem Rampangilei dan sejumlah pejabat Pusat dan Daerah.

Jokowi bersama rombongan tiba di GOR Suwecapura disambut masyarakat yang menantikan kedatangannya hampir seharian. Begitu Jokowi turun dari mobil RI 1, masyarakat merangsek mendekat bahkan berdesak-desakan untuk sekedar mengambil gambar atau berusaha menyalami orang nomor satu di RI ini.
Dalam kondisi seperti ini aparat berupaya mengamankan sang Presiden yang selalu tampil sederhana dengan berbalutkan hem berwarna putih ini.
Namun aparat nampak kewalahan lantaran Jokowi senantiasa ingin dekat dengan rakyatnya sehingga mengabaikan protokoler yang lazimnya diperuntukan bagi seorang Kepala Negara.

Setibanya di dalam Gedung GOR Suwecapura Jokowi secara simbolis memberikan bantuan kepada para pengungsi yang diwakilkan oleh beberapa pengungsi yang sudah dipersiapkan oleh panitia pada saat itu.
Usai penyerahan bantuan, Presiden Joko Widodo keluar lalu berjalan ke arah barat GOR Suwecapura untuk konferensi pers.
Di hadapan awak media Jokowi mengatakan,” kita tidak tahu meletusnya Gunung Agung kapan.Apakah akan meletus atau tidak, akan tetapi kita tetap bersiaga kapanpun saat itu akan terjadi agar masyarakat yang terdampak bencana meletusnya Gunung Agung idak menjadi korban tersia-siakan,”tegasnya.
Diingatkannya,”sebelum itu terjadi hendaknya semua orang mengikuti arahan pihak yang lebih tahu termasuk pemerintah daerah yang bertanggung jawab terhadap keselamatan rakyatnya. Patuhi itu,”tegasnya mengingatkan.

Presiden Jokowi memerintahkan para pejabat terkait dimulai dari tingkat pusat dan daerah agar memperhatikan kesehatan dan kebutuhan pengungsi yang pada saat ini sudah 81 ribu lebih jumlahnya.” Termasuk aliran udara di GOR ini supaya bagus agar disediakan kipas angin atau hal lainnya,”jelasnya.
Usai rangkaian acara di GOR Suwecapura, Jokowi langsung kembali ke Jakarta via pesawat kepresidenan melalui Bandara Ngurah Rai Bali.
Sebelumnya, selama dua hari lawatan ke Pulau Dewata Presiden Joko Widodo menghadiri aksi melawan radikalisme bersama 4000an rektor dari seluruh Indonesia. Kehadiran para intelektual ini kiranya membawa pesan moral kepada komponen masyarakat kita agar berani melawan radikalisme yang tengah dihadapi bangsa kita pada saat ini. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*