SMP PGRI 2 Denpasar Gelar Upacara Hari Kesaktian Pancasila : Penanaman Jiwa Pancasila Kepada Generasi Muda

Denpasar, Berita Fajar Timur.com
Civitas SMP PGRI 2 Denpasar menggelar upacara Hari Kesaktian Pancasila yang diselenggarakan di sekolah setempat pada hari Senin(2/10). Upacara ini berlangsung dalam suasana khidmad dipimpin oleh Kepala Sekolah SMP PGRI 2 Denpasar Dr.Drs. I Gede Wenten Aryasuda,M.Pd, selaku inspektur upacara.

Dalam kaitan penghayatan generasi muda akan Pancasila sebagai “the way of life” bangsa kita maka menurut Aryasuda yang juga Ketua PGRI Provinsi Bali mengatakan,”di SMP PGRI 2 tadi apelnya mengikuti tata upacara Hari Kesaktian Pancasila. Seharusnya upacara ini dilaksanakan kemarin tapi kan tanggal 1 Oktober bertepatan dengan hari Minggu ya hari libur di sekolah-sekolah, makanya dilaksanakan hari ini.Walaupun demikian, ini tidak mengurangi makna dari hari kesaktian Pancasila itu sendiri,”urai Aryasuda.

Dijelaskan,” Yang membedakan upacara Hari Kesaktian Pancasila ini dengan upacara lainnya adalah penambahan pembacaan Ikrar Bangsa Indonesia yang isinya memuat soal G 30 S/PKI yang isinya bahwa kita tidak boleh lengah, negara kesatuan republik indonesia harus tetap dipertahankan, kiita harus terlepas dari segala bentuk rongrongan terhadap persatuan dan kesatuan bangsa,” jelasnya. Kaitannya dengan penanaman nilai-nilai luhur Pancasila yang sudah membudaya karenanya Pancasila harus ditempatkan di atas segala-galanya dari bangsa kita ini. Terlepas dari pro kontra tentang Pancasila, hingga saat ini kita tetap bersatu karena Pancasila sebagai dasar negara kita. Dalam Sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa dimana bangsa kita tidak bisa lepas dari agama yang menjadikan kita lebih menerima satu sama lain walaupun berbeda ras, golongan dan agama.
Terhadap isu kebangkitan PKI dikatakan, “isu itu bisa dibedakan apa itu benar apa tidak, atau sengaja dihembuskan oleh pihak-pihak tertentu sebagai bentuk perongrongan juga ya kembali ke kita apakah kita mudah dipengaruhi atau tidak,”ungkapnya.

Ditambahkan,”jika benar komunis bangkit kembali maka kita tidak boleh lengah. Untuk menangkal itu ya kita harus memperkokoh persatuan di antara kita(Sila Ketiga),sedangkan Sila kedua yakni Kemanusian yang adil dan beradab. Karena keberadaban kita sehingga kita mampu untuk bersikap toleran terhadap sesama. Misalnya sekarang ini ada pengungsi Erupsi Gunung Agung ya kita bantu karena sesuai filosofisnya aku adalah engkau dan engkau adalah aku. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*