Status Awas G.Agung, Proyek Jalan Di Bangli Terhambat Akibat Kekurangan Material

Bangli, Berita Fajar Timur.com
Status Awas (level 4) yang diumumkan Badan Penelitian Vulkanologi Nasional Pusat (BPVNP) pada 22 September 2017 tidak tidak saja menimbulkan gelombang pengungsi dari Karangsari ke daerah-daerah lain di sekitarnya, namun merembet ke berbagai permasalahan sosial, ekonomi, pariwisata dan pembangunan.Yang disebut terakhir tentu saja mengakibatkan para rekanan bingung harus berbuat apa selain pasrah dan menyerahkan persoalan ini kepada pemerintah.

Betapa tidak, sejak status awas Gunung Agung, praktis pasokan material bahan bangunan seperti batu, pasir dan koral yang akan digunakan untuk pembangunan sejumlah 33 paket di 4(empat) kecamatan di Kabupaten Bangli praktis sangat terganggu.
Hal tersebut disampaikan oleh
Kepala Dinas PU-PR Perkim Drs. Wayan Lawe,MM didampingi Kabid Bina Marga Ir.I Putu Wida Gunawan,MM,dan Kasi Pemeliharaan Jalan Bidang Bina Marga Ida Bagus Suandi,ST, usai pihaknya menerima keluhan rekanan di kantor setempat pada Rabu(4/10).

Dikatakan, hasil rapat dengan 5(lima) rekanan yang menggarap sejumlah 33 paket proyek jalan di Kabupaten Bangli menyebutkan bahwa keinginan mereka untuk menyelesaikan proyek tersebut sesuai dengan nota kesepahaman antara Pemerintah Kabupaten Bangli dengan pihak rekanan sudah pasti akan molor dari waktu yang telah ditentukan.
“Untuk itu pihak rekanan telah menyampaikan hal tersebut kepada kami, namun kami harus berkoordinasi terlebih dahulu dengan pihak atasan dan semua komponen terkait. Apakah nantinya diberikan kebijakan untuk memberi tenggang waktu penyelesaian proyek yang mereka kerjakan,” terang Wayan Lawe di ruang kerjanya.

Ditambahkan, total nilai proyek pengaspalan jalan di 4 kecamatan tersebut yang anggarannya diambil dari dana APBD untuk pemeliharaan jalan senilai 1,2 milyar lebih sedangkan untuk pengaspalan baru dari dana DAK sebesar Rp.125 milyar. Pencairan dana ini dari KPPN(Kantor Pelayanan Pajak Negara) khususnya untuk Dana Alokasi Khusus(DAK) terkendala dengan tidak berjalan normalnya pengerjaan sejumlah proyek akibat pasokan material dari Karangasem yang terdampak status awas erupsi Gunung Agung.

Guna menyikapi hal tersebut, ada satu rekanan yang mencari pasokan material alternatif dari lombok demi menyelesaikan pekerjaan proyeknya, namun hal ini harus dikalkulasi secara cermat untuk menghindari kerugian pihaknya baik dari segi harga material maupun transportasi dari lombok sampai di Bali. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*