Status Awas Gunung Agung Diperpanjang Hingga 16 Oktober 2017

Karangasem, Berita Fajar Timur.com
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperpanjang masa Siaga Darurat Gunung Agung mulai 1-16 Oktober 2017. Alasan perpanjangan itu mengacu penetapan vulkanologi yang menyatakan, intensitas gempa masih berlangsung.

“Dari sejak penetapan 22 September lalu, gempa vulkanik dangkal dan dalam kecenderungannya masih meningkat,” jelas Kepala BNPB, Willem Rampangilei di Karangasem, Bali, Kamis, 5 Oktober 2017.

Data terbaru yang masuk ke Posko Siaga Bencana di Tanah Ampo, disebutkan Willem, wilayah yang masuk zona merah menjadi 28 desa dengan jumlah pengungsi 151 ribu jiwa.

“Untuk memudahkan penanganan pengungsi, dihimbau bagi warga di 28 desa jangan kembali dulu,” ujarnya.

Bertambahnya jumlah pengungsi menurut Willem Rampangilei, disebabkan karena faktor psikologis masyarakat. Namun pihaknya tak berhenti melakukan sosialisasi kepada warga terkait apa yang harus dilakukan jika Gunung Agung benar-benar mengalami erupsi.

Perpanjangan masa Siaga Darurat ini masih menetapkan zona perkiraan bahaya di radius 9 km dengan perluasan sektoral sepanjang 12 km.

“Kita juga antisipasi zona terdampak abu vulkanik, caranya dengan memberikan pemahaman kepada masyarakat dan dukungan logistik bagi mereka yang berada dalam pengungsian,” kata Willem Rampangilei. Dia menyebutkan beberapa zona aman berwarna kuning jika terjadi erupsi tetap diberikan pemahaman,”sebab ada dua jenis erupsi yakni erupsi lahar panas dan erupsi lahar dingin. Keduanya sama bahayanya,”jelasnya. Bahaya erupsi lahar dingin tiada lain ketika musim hujan tiba,”maka ini yang kita waspadai”ungkapnya. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*