Dinkes Klungkung Sudah Layani 11.329 Pasien Terdampak Gunung Agung

Klungkung, Berita Fajar Timur.com
Data terupdate hingga hari ini, Selasa(10/10) jumlah gelombang pengungsi terdampak Erupsi Gunung Agung berasal dari Karangasem sejumlah 18.737 jiwa.
“Terkait dengan pelayanan kepada pengungsi hingga hari ini fluktuatif yakni sejumlah 18.737 orang. Ini terbagi lagi yang masuk zona KRB ada 17.410 dan yang non KRB 1327 jiwa. Sedangkan hingga pada saat ini yang sudah mendapatkan pelayanan kesehatan mencapai 11.329 Jiwa. Yang meninggal ada 13 orang,”ungkap Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Klungkung dr. Ni Made Adi Swapadmi yang didampingi Kabid Yankes dan Sumber Daya Kesehatan drg.IGA Ratna Dwijawati,M.Kes.

Dia memaparkan,” pelayanan kesehatan terhadap pengungsi kami membagi tugas para medis dalam 3(tiga) shift yang dibantu oleh tenaga medis dari provinsi. Untuk tenaga medis dari provinsi dibagi dalam dua shift yakni dari pagi hingga pukul 20 wita dan dari pukul 20 sampai pagi,” tuturnya.

Untuk tim medis dari Kabupaten Klungkung menurut Ni Made Adi Swapadmi dikatakan,” terdiri dari tenaga medis yakni dokter dan perawat serta sopir. Nah dalam kondisi sekarang ini pelayanan maksimal masih bisa kami lakukan melalui bantuan tenaga medis dari Provinsi,”jelasnya.

Tim yang dari provinsi tugasnya mem-backup kegiatan pelayanan tim kesehatan Kabupaten Klungkung, dimana untuk memobilisasi tim ke 120 posko yang tersebar di wilayah Klungkung senantiasa terpusat kegiatannya di GOR Suwecapura sebagai Posko Induk.
“Tim medis provinsi yang tugasnya mem-backup tim kita ya kami yang atur untuk melayani pengungsi. Jadi tim provinsi tidak stay saja di satu titik tapi terus bergerak ke posko-posko lain,”ungkapnya.

Untuk obat-obatan, kata dia, hingga saat ini stok masih mencukupi. Sedangkan terkait pertanggung jawaban pengeluaran dikatakan sudah dilakukan masing-masing tim sehingga tidak menyulitkan pihaknya.

Bertepatan dengan hari kesehatan jiwa sedunia yang dirayakan setiap tahun pada tanggal 10 Oktober, untuk tahun ini pihaknya tidak merayakan. Namun terkait hal tersebut diingatkannya bahwa,”selama ini orang lebih memperhatikan kesehatan fisik belaka, namun kesehatan jiwa sebenarnya sesuatu yang harus mendapatkan perhatian yang lebih lantaran seseorang yang terkena sakit jiwa kan tidak identik dengan gila atau ketidak-warasan. Kan itu ada tingkatannya dimulai dari yang ringan hingga kasus yang berat seperti menjadi gila,”ujarnya.

Untuk kasus sakit jiwa penanganannya seharusnya dimulai dari keluarga.
” Yang terpenting lingkungannya harus dapat menerima dan memperlakukan dengan baik jika ada seorang anggota keluarganya yang sakit. Kadang-kadang penolakan keluarga menjadikan yang mengidap penyakit gila tersebut bukannya sembuh malahan bisa bertambah gila,”tegasnya. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*