Peluncuran Dokar Hias Dukung Pariwisata Kota Denpasar : Pelestarian Transportasi Tradisional

Denpasar, Berita Fajar Timur.com
Geliat Kepariwisataan di Kota Denpasar tidak terlepas dari daya dukung transportasi guna mengunjungi resort pariwisata. Moda transportasi yang modern seperti sepeda motor, mobil tentu sudah biasa digunakan para wisatawan selama ini, baik di negaranya sendiri maupun tempat-tempat lain yang dikunjunginya.

Di Kota Denpasar, kini kembali dikembangkan moda transportasi kuno(tradisional) warisan para leluhur berupa dokar. Jenis transportasi ramah lingkungan/bebas polusi ini diluncurkan Pemerintah Kota Denpasar pada Sabtu(14/10) oleh Wakil Walikota Denpasar IGN.Jaya Negara di Kantor Dinas Pariwisata Kota Denpasar.

Peluncuran Pelayanan Dokar Hias bertajuk : “Denpasar Heritage City Tour” yang diharapkan akan menambah semarak geliat kepariwisataan di Kota Budaya ini dengan peningkatan kunjungan wisatawan yang semakin meningkat setiap tahun. Peningkatan ini selaras dengan target pemerintah pusat yang menargetkan kunjungan wisatawan hingga 20 juta pada tahun mendatang.Sedangkan Bali ditargetkan mendatangkan sejumlah 8 juta wisatawan

Mengantisipasi hal tersebut, peluncuran Dokar Hias ini tiada lain merupakan suatu konsep pelestarian transportasi “tempo doeloe” sehingga tidak punah oleh hingar bingarnya moda transportasi modern kini.
Meski pelestarian angkutan dokar hias akan menambah macetnya Kota Denpasar, namun bagi Ir.AA.Bagus Sudharma, selaku Pelaksana Tugas(PLT) Kantor Dinas Pariwisata Kota Denpasar melihatnya sebagai suatu keniscayaan lantaran tanpa dokar hiaspun kemacetan di kota besar adalah hal yang sudah biasa.

“Tetapi adanya transportasi dokar hias ini saya melihatnya dari aspek pariwisata dan dari aspek pelestarian angkutan tempo doeloe. Selain pelestarian, tentu saja bagi kusir dokar adalah rejeki karena mereka akan mendapatkan tambahan penghasilan yang lebih pasti dibanding sebelumnya. Dimana, setiap hari Kamis hingga Minggu mereka bekerja mengangkut wisatawan keliling resort-resort yang ada di Kota Denpasar ini. Mereka start di depan Kantor Dinas Pariwisata setiap hari yang telah disepakati dengan mendapat penghasilan Rp.300 ribu,” ungkapnya.

Dijelaskan, “konsep pariwisata Kota Denpasar adalah pariwisata Budaya. Di Kota Denpasar ini kan begitu banyak tempat-tempat yang harus dikunjungi seperti cagar budaya,ada pura puseh,pura maspait, ada puri seperti Puri Satria, Puri Pemecutan, kemudian hotel-hotel dan juga wisata belanja seperti Pasar Badung. Sayangnya Pasar Badung sudah terbakar tapi sebentar lagi akan selesai pembangunannya. Nah dengan selesainya pembangunannya nantinya para wisatawan diajak ke pasar tradisional yang terkenal di Kota Denpasar ini,”terangnya.

Memang angkutan dokar hias ini jauh lebih mahal dibanding angkutan lain tapi selain ramah lingkungan tentunya bagi wisatawan merupakan pengalaman dengan sensasi yang berbeda.
“Memang lebih mahal tapi kan sensasinya lain daripada yang lain,”jelasnya. Untuk diketahui, data di Persatuan Dokar Denpasar(Perdoden) pada saat ini populasi dokar semakin tahun terus mengalami penurunan. Dari 20 ekor sebelumnya, kini tinggal 8 ekor. Memprihatinkan!!! //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*