Hut Laskar Bali ke 16 Diisi Dengan Kegiatan Sosial Bantu Pengungsi dan Bagi Sembako

Denpasar, Berita Fajar Timur.com
Tanggal 29 Oktober 2017, Ormas Laskar Bali merayakan Ulang Tahunnya ke-16.
Perayaan Ultah Laskar Bali pada tahun ini dirayakan ditengah masyarakat Bali khususnya krama asal Karangasem yang kini berada di pengungsian akibat terdampak Erupsi Gunung Agung sejak 22 Oktober 2017 lalu.
Selain ikut prihatin dengan kondisi krama Bali di pengungsian, yang paling krusial adalah sorotan masyarakat khususnya pihak berwenang terhadap Organisasi Massa(ORMAS) yang selalu dituding menjadi biangnya keributan/perkelahian antar-Ormas.
Itulah yang menjadi alasan kenapa di Hut ke 16 Laskar Bali pada tahun ini tidak dirayakan lebih meriah.
Terkait hal tersebut, Ketua Panpel Hut Laskar Bali ke 16 Drs.I Wayan Suata didampingi Dr.AA.Ngurah Adi Putra selaku Sekretaris panitia menjelaskan,” Perayaan Hut ke 16 ini Laskar Bali tidak merayakan secara berlebihan seperti tahun-tahun sebelumnya. Kami hanya fokus untuk kegiatan sosial seperti membantu pengungsi berupa sumbangan uang dan pakaian layak pakai dan bukan bekas pakai lho. Terus nanti di puncak acara yang akan diadakan di Taman Makam Pahlawan Margarana Tabanan akan diisi dengan membagikan sembako.”

Terhadap tudingan masyarakat khususnya aparat terkait yang ingin membubarkan keberadaan Ormas di Bali karena dinilai sebagai biang keributan/perkelahian antar-Ormas dikatakan,”sebaiknya semua pihak melihat hal tersebut dengan kejernihan pikiran. Jangan karena perkelahian itu melibatkan anggota Ormas lantas hal tersebut dicap sebagai Ormas yang berkelahi. Penilaian itu salah besar karena faktanya, jika itu hanya dilakukan oknum yang kebetulan anggota kami, dimana pada saat terjadinya keributan oknum yang bersangkutan membawa-bawa nama organisasinya,”tegasnya.

Wayan Suata pun menampik keras adanya upaya untuk membubarkan Ormas yang jelas sudah berbadan hukum dan tidak bertentangan dengan haluan negara seperti NKRI, Pancasila, UUD45, dan Bhhineka Tunggal Ika.
“Ini kan organisasinya jelas, ada pengurusnya dan kegiatannya semua jelas,”sergahnya.

Suata pun menganalogikan jika ada oknum aparat penegak hukum melakukan tindakan melawan hukum, “apa institusinya yang harus dibubarkan? Jelas tidaklah!!! Tapi kalau oknum Ormas yang melakukan perkelahian ya diproseslah orangnya sesuai hukum yang berlaku,”tegasnya.
Dia menginginkan agar masyarakat dan aparat jangan terlalu apriori dengan Ormas karena,” kami juga memberi sumbangsih kepada masyarakat dalam kegiatan sosial di tahun-tahun sebelumnya dengan aksi donor darah dan bedah rumah. Akan tetapi pada tahun ini kami merayakannya secara sederhana saja,”imbuhnya.
//don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*