Kepala SMA N 1 Denpasar Nyoman Purnajaya Tutup Usia, Bikin Status Di FB Adalah Firasat

 

Berita Fajar Timur.com
Dunia pendidikan di Denpasar berduka, Kepala SMA Negeri 1 Denpasar Nyoman Purnajaya tutup usia di Jogyakarta pada 7 November 2017 pada pukul 2.30 WIB dalam usia 59 tahun.
Purnajaya lahir di Pupuan Tabanan pada 23 Desember 1958. Almarhum memimpin SMANSA (sebutan populer SMA Negeri 1 Denpasar) sejak 6 Februari 2012-sekarang. Meninggalkan seorang istri Ni Wayan Sukastini dan 4 orang anak dan 2 orang cucu.
Penerima penghargaan Widya Kusuma dari Gubernur Bali di tahun 2013 ini berangkat ke Jawa bersama sang istri tercintanya selain studi banding ke SMA Taruna Nusantara di Magelang sekaligus memanfaatkan libur Galungan dan Kuningan.

Usai urusan di Magelang, almarhum bersama istri ke Jogjakarta untuk sekedar berdarmawisata. Hari ini sebenarnya beliau sudah masuk kerja,”ujar Waka Humas Drs.I Wayan Suarta kepada media ini di sekolah setempat, Rabu(7/11).

Rupanya keinginan Nyoman Purnajaya untuk kembali ke Denpasar dan masuk kantor seperti biasanya tidak kesampaian lantaran Sang Hyang Widhi berencana lain.
“Nyatanya Hyang Widhi menghendaki almarhum pulangnya seperti ini. Kita hanya mendoakan beliau agar diterima di sisiNya,” terangnya terbata-bata.

Kesan bawahannya terhadap kepemimpinan almarhum Nyoman Purnajaya begitu kuat, selain sebagai seorang pendidik yang pintar,cerdas dan bijaksana, dia juga seorang pemimpin yang bisa mengayomi serta sabar.
Kesan tersebut terpatri dalam diri ibu Kakek selaku bendahara SMANSA Denpasar.

“Bapak almarhum itu juga sangat disiplin dengan tugasnya. Beliau masuk pagi pukul 6.15. Jadinya kita sebagai bawahannya malu kalau terlambat. Walaupun kita berbuat salah, beliau tidak pernah marah. Belum pernah saya melihat beliau marah, baik kepada temen-temen guru, para staf administrasi maupun kepada para siswa.Walaupun bapak tegas tapi ketika siswa berbuat salah pasti hukumannya selalu bersifat mendidik,” kenang Kadek sambil menyeka air matanya.

Firasat almarhum Drs.Nyoman Purnajaya akan kembali ke pangkuan Ilahi bisa disimak lewat puisi pendek yang ditulisnya berupa status di Facebook(FB). Lengkap dengan foto Nyoman Purnajaya dan istrinya yang diberi pembatas antara keduanya sembari memandang matahari yang tengah masuk ke peraduannya.
Inilah puisinya yang diunggah pada 10 Oktober 2017 pada pukul 8.14am.

Di Dekat Ujung Waktu
Tak terasa tiba-tiba sudah senja. Biarlah kami tatap matahari itu, yang masih menyisakan sedikit waktu.

Selama memimpin Smansa, Nyoman Purnajaya telah menorehkan berbagai prestasi sehingga pernah sehingga tercatat hampir setiap hari ada raihan prestasi melalui lomba-lomba yang diikuti anak didiknya baik di bidang akademik maupun nonakademik.

Kini Nyoman Purnajaya telah tiada.
Bagi keluarga besar Smansa maupun keluarganya sendiri benar-benar kehilangan sosok panutan.
Selamat jalan pak Nyoman Purnajaya, jasamu akan selalu kami kenang.
Semoga beristirahat dalam damai di alam Nirwana. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*