Drs.Nengah Madiadnyana, MM, : Soal Kekurangan Guru PGRI Selalu Ingatkan Pemerintah

 

Denpasar, Berita Fajar Timur.com
Hari Ulang Tahun (HUT) Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ke 72 dan Hari Guru Nasional ke 23 dirayakan oleh komponen Guru di seluruh nusantara pada Sabtu (25/11). Tidak terkecuali di SMK PGRI 3 Denpasar yang terletak di Jalan Drupadi Denpasar. Sama dengan sekolah-sekolah lainnya yang ada di Kota Denpasar, perayaan Hut PGRI ke 72 dan Hari Guru Nasional ke 23 dilaksanakan gelaran Apel Bendera bersama di sekolah setempat.

Gelaran apel bersama ini sebagai bentuk rasa syukur atas satu-satunya organisasi profesi kaum intelektual dalam wadah PGRI yang telah melahirkan banyak orang menjadi besar atau terkenal karena hasil didikan para guru. “Guru tidak hebat tapi menjadikan banyak orang hebat, itulah guru yang sesungguhnya,”jelas Kepala Sekolah SMK PGRI 3 Denpasar Drs. Nengah Madiadnyana,MM, yang ditemui sejumlah awak media seusai apel bersama.

Perjuangan PGRI menurut Nengah Madiadnyana yang duduk sebagai Ketua YPLP PGRI Kota Denpasar telah melahirkan banyak hal yang positif bagi peningkatan kesejahteraan para guru.
“Salah satunya Tunjangan Profesi Guru(TPG) yang sekarang sudah dinikmati oleh kawan-kawan melalui sertifikasi guru. Namun, banyak diantaranya yang mengabaikan hal tersebut bukan hasil perjuangan pengurus di PGRI,”sesalnya.

Meski demikian, Madiadnyana tidak menampik begitu banyaknya teman-teman guru yang belum mendapatkan kesejahteraan yang layak terutama guru-guru honorer dan kontrak yang ada pada saat ini. Terhadap nasib mereka ini, pihaknya meminta pemerintah, mulai dari pusat hingga ke daerah untuk mengangkat tenaga pendidik yang akan mengisi kekosongan guru pada saat ini.
“Dengan pengangkatan ini diharapkan kekurangan tenaga guru bisa diatasi,”ujarnya. //tuk

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*