Otoritas Bandara Ngurah Rai Hentikan Sementara Penerbangan Dari Dan Ke Luar Bali

 

Badung, Berita Fajar Timur.com
Rapat Koordinasi membahas perkembangan Erupsi Gunung Agung terhadap Operasional Bandara International I Gusti Ngurah Rai pada Senin (27/11).

Rapat Koordinasi dipimpin dan dibuka oleh Ka Otban Wilayah IV Bali Nusra dan dihadiri oleh antara lain :
GM. PT Angkasa Pura I Ngurah Rai,
GM. Airnav Cabang Denpasar,
Dan Lanud Ngurah Rai,
Kapolsek Kawasan Udara Ngurah Rai,
Ka BMKG Ngurah Rai dan
Ketua AOC Denpasar

Rangkaian jalannya rapat koordinasi, sbb:
Penyampaian dari Ka Otban Wilayah IV Bali Nusra pada intinya, sbb :
Mengucapkan terima kasih kepada seluruh peserta Rapat Koordinasi yang telah hadir dan mohon maaf karena undangan disampaikan melalui WA, telphone dan SMS.
Rapat koordinasi ini penting dilaksanakan untuk mengambil keputusan buka tutupnya operasional bandara Ngurah Rai sehubungan dengan adanya laporan visual dari petugas di lapangan dan data BMGK yang menunjukan bahwa sebaran VA ( debu vulcanik ) sudah sampai di udara bandara Ngurah Rai.

Selanjutnya Ka Otban Wilayah IV Bali Nusra selaku pimpinan rapat mempersilahkan Ka BMKG menyampaikan paparan dan diikuti oleh pimpinan instansi terkait lainnya dengan sistim diskusi.

Ka BMKG melalui stafnya memaparkan bahwa sesuai data yang diperoleh dari Darwin VAAC dan data-data lainnya menunjukan bahwa sebaran VA ( abu vulcanik ) pagi hari ini telah sampai di ruang udara bandara Ngurah Rai.

Terkait hal tersebut, GM. Airnav menyampaikan bahwa berdasarkan ploting flight saat ini pihaknya telah meminta beberapa flight yang sedang menuju ke bandara Ngurah Rai untuk melakukan Divert ( beralih ke bandara lain ) dan pesawat yang masih di bandara Ngurah Rai belum diijinkan terbang.

Sementara itu, Dan Lanud Ngurah Rai menyampaikan bahwa dalam mengambil keputusan kita harus berpedoman pada Data dan Fakta, karena keputusan ini menyangkut keselamatan penerbangan.

Dilain pihak, Kapolsek Kawasan Udara Ngurah Rai menyampaikan pada intinya bahwa Polri khususnya Polda Bali dan Polresta Denpasar siap membantu dan memback up jika bandara dinyatakan ditutup.
Jika bandara ditutup, untuk kepentingan menjaga Kamtibmas di bandara Polresta Denpasar akan mengerahkan 1 (satu) peleton Sabhara ke bandara.

Dan untuk kepentingan evakuasi calon penumpang keluar dari wilayah bandara menuju ke terminal Mengwi, Polresta Denpasar akan mengirim 1 ( satu ) Unit Kendaraan Roda empat dan 1 (satu) unit kendaraan roda dua dari Satuan Lalu Lintas untuk pengawalan.

Setelah mendengar paparan dan penyampaian dari peserta rapat, akhirnya diputuskan bahwa Operasional Bandara I Gusti Ngurah Rai pada hari Senin, tanggal 27 November 2017, akan ditutup mulai pukul 07.00 Wita selama 18 ( delapan belas ) jam ke depan dan akan melakukan evaluasi setiap 6 ( enam ) jam kemudian.

Keptusan rapat koordinasi tersebut telah dilaporkan kepada Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Republik Indonesia dan segera diterbitkan NOTAM-nya. (***)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*