Korem 161 Wira Sakti Dan BPBD Kota Kupang Gelar Latihan Bersama Gulbencal

 

 

Kupang, Berita Fajar Timur.com
Korem 161/Wira Sakti bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Kupang menggelar latihan penanggulangan bencana alam (Gulbencal ) selama dua hari 27 dan 28 November 2017, bertempat di Lapangan Kelapa Lima dan Pantai Pasir Panjang.

Latihan penanggulangan bencana alam atau yang disebut Gulbencal bagi Korem 161/Wira Sakti merupakan drill taktis dengan pasukan satu pihak dikendalikan. Latihan ini merupakan kelanjutan dari driil teknis yang dibagi dalam dua tahap yaitu pemberian teori dan latihan teknis yang dilaksanakan pada 13 sampai dengan 17 November 2017 lalu.

Sementara bagi BPBD Kota Kupang latihan ini merupakan uji lapang untuk menguji dan melatihkan seluruh unsur yang ada dalam BPBD Kota Kupang tersebut.

Kasi Operasi Korem 161/Wira Sakti Kolonel Infanteri Yana Bachtiar Mediana di sela-sela pelaksanaan latihan ini mengatakan melalui koordinasi antara Korem 161/Wira Sakti dengan BPBD Kota Kupang maka kegiatan ini dapat dilaksanakan secara bersama-sama. Kebetulan juga dalam program kerja dan anggaran pelaksanaannya di waktu yang sama yaitu di Tri Wulan IV Tahun Anggaran 2017.

Menurutnya latihan bersama seperti ini sangat penting dan bermanfaat untuk menyamakan pemahaman terkait siapa berbuat apa, karena bila dihadapkan dengan bencana alam maka semua instansi yang terlibat mulai Pemerintah Daerah, BPBD, TNI, Polri, BMKG, Basarnas, PMI, Pemadam Kebakaran dan dinas-dinas terkait mampu dan menguasai bidang tugasnya serta dapat bertindak sesuai dengan prosedur atau SOP dan tentunya terkoordinasi dan terkendali di bawah satu komando.

Sementara itu Pelaksana Kepala BPBD Kota Kupang Ade Manape mengatakan di Tahun 2017 Pemerintah Kota Kupang yang difasiitasi oleb Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mendapatkan bantuan dana penyusunan rencana kontijensi terkait gempa bumi dan tsunami.

Rencana kontijensi tersebut sudah tersusun dan pada kesempatan latihan ini untuk diujikan dengan melibatkan pemerintah, TNI- Polri dan unsur-unsur terkait lainnya.

Dengan dilaksanakan uji lapang maka kita akan melihat kesiapan dari seluruh unsur terkait dalam menghadapi bencana termasuk juga masyarakat diharapkan mampu melaksanakan pertolongan atau penyelamatan secara mandiri jika terjadi bencana alam.

Dalam pelaksanaan latihan penanggulangan bencana alam terkait gempa bumi dan tsunami tersebut mendapatkan supervisi langsung dari dua Staf Badan Nasional Penanggulangan Bencana yaitu Anton Agus Haryanto dan Ujang Dede yang merupakan Mentor Rencana Kontijensi dan Uji Lapang dari BNPB.***

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*