Erupsi Gunung Agung Mestinya Dijadikan Berkah Promosi Pariwisata, Bukan Sebaliknya

 

KARANGASEM, Berita Fajar Timur.com
Tanah belum lagi terang ketika kami mulai keluar dari penginapan. “Kita harus berangkat pagi kalau mau dapat foto Gunung Agung yang bagus.” Kata Andri Cipto Utomo (36), seorang fotografer di kantor kami.

Berburu foto Gunung Agung memang bukan perkara yang mudah. Jika tidak malam, dini hari, atau pagi sekali, maka cuaca di Karangasem, Bali, memang sedang sendu. Siang sedikit hujan turun, tirainya menutupi pemandangan ke gunung. Terkadang, awan akan berkolaborasi dengan abu yang keluar dari kepundan gunung dan menutup pandangan mata ke puncak gunung.

Di Rabu (29/11) pagi itu, kami menuju Amed. Sebuah daerah di arah Timur Laut dari Gunung Agung. Dari sini, memang puncak gunung terlihat jelas. Beberapa fotografer profesional menjadikan Amed sebagai basis pengambilan foto-foto memesona keindahan dan kemegahan gunung.

Setelah berputar-putar di Amed, kami kurang puas. Kendati puncak gunung terlihat jelas, namun banyak kabel yang melintang mengganggu sudut pengambilan foto.

Akhirnya, kami pun bergeser sedikit ke Desa Datah di Kecamatan Abang. Daerah ini lokasinya sekitar 3 kilometer dari Amed. Di sini, puncak Gunung Agung dan kepundannya yang mengepulkan uap putih dan abu kelabu terlihat jauh lebih jelas. Sementara itu, di latar depan adalah perkebunan warga yang ditanami beraneka tumbuhan, kandang, dan peternak yang masih asyik beraktivitas. Kombinasi keduanya kemudian menjadi satu pemandangan tersendiri yang sangat memesona.

Letusan Gunung dan Kesempatan Langka

Di Datah, setelah kami memarkir kendaraan, tak lama kemudian sebuah minibus putih pun turut parkir. Dua orang turis dan pemandu wisata keluar dari mobil itu. Mereka ingin menyaksikan keagungan Gunung Agung.

Angus (19) dari Sydney Australia dan pasangannya Lexy (19) sengaja meluangkan waktu pagi-pagi buta ke Datah untuk menjadi saksi kemegahan Gunung Agung yang sedang punya gawe.

“Ini sangat menarik, kita tidak pernah tahu kapan lagi akan menyaksikan peristiwa semegah ini.” Kata Angus bersemangat.

Sebelum memberanikan diri menuju ke lokasi tersebut, keduanya terlebih dahulu mencari berbagai informasi terkait aktivitas Gunung Agung. Mereka telah memahami zona bahaya 8 dan 10 kilometer.

“Kamu tak mungkin melewatkan peristiwa sebesar ini. Informasi banyak tersedia terutama di internet mengenai Gunung Agung.” Angus menjelaskan dari mana sumber informasi yang dia dapatkan.

Berkenaan dengan ditutupnya bandara, Angus tak khawatir. Kendati jadwal penerbangannya Kamis pagi dan posisi saat itu bandara masih tutup, dia bilang semua sudah dijamin oleh asuransi.

Beberapa hal yang barangkali perlu dilakukan oleh Angus dan Lexy adalah persiapan menghadapi letusan. Mereka sudah mengenakan pakaian lengan panjang, namun belum mempersiapkan masker dan penutup kepala. Mereka pun belum mengetahui aplikasi Cek Posisi Anda yang membantu khalayak untuk mengetahui lokasinya terhadap zona bahaya Gunung Agung.

Kami mencoba berbagi informasi persiapan menghadapi erupsi Gunung Agung termasuk kelengkapan masker dan perangkat lainnya. Kami juga mensosialisasikan penggunaan aplikasi Cek Posisi Anda. Tak lupa, kami meminta Angus membuat video pendek untuk menjelaskan kepada dunia bahwa Bali aman untuk wisatawan asal tidak memasuki zona bahaya yang telah direkomendasikan.

Setelah semua dirasa cukup, rombongan kami dan Angus pun berpisah. Sorenya kami mendengar Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai di Bali sudah bisa dibuka. Kami harap Angus dapat pulang dengan selamat ke negerinya dan membagi cerita keindahan Gunung Agung kepada kawan-kawannya di sana.

Pelukan Kemanusiaan

Setelah paginya menyaksikan kemegahan Gunung Agung, sore harinya kami harus menjadi saksi dampak dari peristiwa alam ini.

Adalah GOR Swecapura di Klungkung yang menjadi tempat bernaung ribuan pengungsi dari desa-desa di punggung Gunung Agung yang masuk ke dalam zona bahaya. Terhadap para pengungsi ini, pelukan kemanusian diperlukan untuk memberi kehangatan di kala mereka sedang menghadapi situasi sulit di pengungsian. //don

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*