Giri Prasta Optimis Koster-Ace Memenangi Pilgub Bali 2018 Mendatang

Bangli, Berita Fajar Timur.com
Perhelatan politik berupa pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Bali periode 2018-2023 akan dilaksanakan pada tanggal 27 Juni 2018. Namun kalkulasi dulangan suara sudah dipatok pasangan yang diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan(PDIP) yakni Koster-Ace.

Ketua DPC PDIP Badung Nyoman Giri Prasta,S.Sos, menyatakan optimismenya bahwa pasangan Calon Gubernur Dr.Ir.I Wayan Koster, MM, dan Dr.Ir.Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati,M.Si, akan keluar sebagai pemenang.
Keyakinan tersebut berdasarkan kalkulasi raupan suara di 6(enam) kabupaten yang menjadi milik PDIP.

Dalam hitungan Nyoman Giri Prasta selaku Ketua Tim Pemenangan Koster-Ace,”kalaupun Denpasar kita kalah ditutup dengan Badung. Kalau Karangasem kita kalah ditutup sama Gianyar. Begitupun kalau Klungkung kalah ditutup dengan Bangli. Sedangkan Tabanan, Jembrana dan Buleleng jelas milik kita ya selesai sudah kita menang,”beber Giri Prasta yang juga Bupati Badung saat ini.

Lebih jauh Giri Prasta mengungkapkan untuk 3(tiga) daerah yang dalam pemetaan dan kalkulasi PDIP seperti Kota Denpasar, Klungkung dan Karangasem yang merupakan basis pemilih lawan politik, menurutnya,”kita juga tidak membiarkan kemenangan lawan di tiga titik ini tetapi kita harus berupaya dengan mengerahkan segala kemampuan yang ada agar bisa mendulang suara sebanyak mungkin,”paparnya.

Kata dia, kesempatan yang ada sekarang ini bagi PDIP merupakan “harga mati” untuk memenangkan paket Koster-Ace menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur Bali periode 2018-2023. Hal tersebut dikatakan Nyoman Giri Prasta seusai acara deklarasi paket Koster-Ace di lapangan Kapten I Wayan Mudita, Bangli, Sabtu(23/12/2017).

Konsep “one island one management” Giri Prasta selaras dengan “pembangunan semesta berencana” yang dicetuskan bapak Proklamator RI Ir.Soekarno dan itu diteruskan oleh Koster-Ace bila menjadi penguasa di Bali nanti. Menurut Giri Prasta, konsep “one island one management” hanya bisa dijalankan oleh pasangan ini.

Salah satu contoh dalam bidang pendidikan akan bisa terealisasikan bebas SPP(Sumbangan Pokok Pendidikan) mulai dari jenjang tingkat SD, SMP, hingga SMA/SMK. “Dalam hal ini akan kita berikan tunjangan pendidikan persiswa sebesar Rp.2.500.0000(dua juta lima ratus ribu rupiah), dimana tunjangan ini akan dishare antara pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten/kota,”ungkapnya.

Di bidang kesehatan dengan adanya Kartu Indonesia Sehat yang merupakan program Pemerintahan Jokowi/Jusuf Kalla akan juga ditambah program pemerintah daerah sesuai kemampuan daerahnya masing-masing. “Mau gak masyarakat Bangli gratis kesehatan?” Yang dijawab hadirin, “mauuu”.

Begitupun dalam bidang sosial dan budaya menjadi perhatian utama bagi Koster-Ace agar warga Bali tidak mengalami kesulitan dalam upacara-upacara agama Hindu dan adat Bali yang selama ini membebani, misalnya : upacara nyekah massal, ngaben,dll.
Program-program unggulan ini semuanya untuk kesejahteraan warga Bali, tinggal kita mau apa enggak untuk mengusung paket ini,”tanya Giri Prasta. //don

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*