A.A.Ngurah Gede Widiada, SH, : Pilgub Bali Spiritnya Kontestansi, Paket Dharma-Kerta Secepatnya Dideklarasi

Denpasar, Berita Fajar Timur.com
Pemilihan baik itu Pilkada, Pileg maupun Pilpres “spiritnya adalah kontestansi” dalam bingkai demokrasi.
Dalam hal Pemilihan Gubernur Bali (Pilgub) spiritnya juga tetap sama yakni kontestansi. Demokrasi memberikan ruang bagi setiap individu “kader atau public figure” yang siap jadi pemimpin suatu wilayah karena regulasi kita mengatur seperti itu.Spiritnya juga harus memiliki mental petarung. Jangan sekedar berkoalisi hanya untuk menang, sementara tidak siap untuk kalah. Jadinya siapa yang mau kalah? Jika ada calon pemimpin yang hanya mengedepankan keinginan untuk menang saja, maka akan melahirkan pemimpin yang tidak memiliki komitmen untuk membangun Bali ke depan bersama rakyat. Jangan juga sekedar koalisi mendapat pasangan, lalu jalan, cocok terus ingin menang. Janganlah berpikir spekulatif seperti dagang. Dan jika ini dibiarkan akan melahirkan pemimpin yang berorientasi “busines, kasarnya ya dagang”. Artinya pemimpin yang hanya menginginkan jabatan seperti orang berdagang,”tuturnya.
Dan ini sangat fatal jika orientasinya demikian.

“Bagi Nasdem tetap mencalonkan Rai Mantra yang sudah kami usung untuk menjadi calon Gubernur Bali karena ketokohannya tidak diragukan.Tinggal dicarikan pasangannya yang memiliki komitmen yang sama.Jika tidak ya pilih saja yang lain, jangan dipaksakan dengan seseorang yang tidak memiliki visi, misi dan komitmen yang sama. Karena di Bali kan masih banyak orang yang berkualitas, jadi jangan dikira kita mengalami krisis pemimpin. Kita masih bisa mencari potensi-potensi lain,” tegas Anggota DPRD Kota Denpasar yang juga pelingsir Puri Agung Peguyangan ini.

Kalau nanti pada akhirnya masyarakat memilih pasangan lain ya kita harus “legowo” karena kemenangan itu adalah kemenangan kita bersama.
Dicontohkan, ketika Pilkot lalu dirinya harus bertarung melawan paket Puspayoga-Rai Mantra pada saat itu,”karena saya harus bertarung ya jadilah petarung sejati. Ketika saya kalah ya saya datangi memberi ucapan selamat. Dan saya kira, pola-pola sikap kelegowoan seperti ini harus terus dibangun di negeri ini. Dampaknya akan terjadi nuansa yang sejuk dan damai ditengah-tengah masyarakat yang sudah terpecah ketika bertarung memenangkan paket yang diusungnya. Janganlah juga berpikir pragmatis, seolah-olah dirinya yang paling benar,”ujarnya.

Terkait dengan tarik ulur paket Dharma-Kerta disebutkan, “kalau memang paket ini sudah disetujui ya jangan tunggu lama-lama untuk dideklarasikan. Kalau bisa ya sebelum akhir tahun sudah ada kepastian. Jangan menunggu terlalu lama karena sangat tidak menguntungkan bagi simpatisan paket ini,”pungkasnya.¬† //don

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*