Paguyuban Peduli Bangsa Beri Bantuan Korban Bencana

Gebang,Purworejo, Berita Fajar Timur.com–
Paguyuban Peduli Bangsa (PPB) Purworejo yang beranggotakan dari masyarakat lintas agama di Purworejo menyalurkan hasil saweran Bupati Purworejo, Agus Bastian serta hasil penggalangan dana lainnya kepada korban bencana alam di Desa Wonotopo dan Desa Pakem Kecamatan Gebang, serta Desa Wirun Kecamatan Kutoarjo, Selasa (09/01/2018).

Ketua PPB Toha Mahasin mengatakan, penyaluran bantuan sebesar Rp 20 juta dalam bentuk barang itu dilakukan langsung oleh anggota dari lintas agama kepada para korban bencana alam.

“Di Desa Wonotopo terdapat 15 rumah dan 1 mushola rusak dan Desa Pakem 4 rumah rusak. Karena wilayah tersebut mengalami tanah bergerak, untuk rumah yang retak mencapai puluhan. Sedangkan di Desa Wirun terjadi longsor akibat erosi sungai Bedono yang mengakibatkan 2 rumah rusak dan terancam hanyut,” katanya.
Toha Mahasin yang juga anggota DPRD Purworejo menambahkan, aksi sosial tersebut merupakan tindak lanjut dari penggalangan dana melalui event Music Charity di Kantor Kesbangpol Kabupaten beberapa waktu yang lalu, dimana saat Bupati menyanyikan lagu berjudul (Jemu) dari Koes Plus disawer pengunjung hingga Rp 10 juta.

“Dana yang terkumpul juga dari hasil penjualan kaos, tiket serta donatur, dan terkumpul hingga Rp 20 juta,” ungkapnya.
Selanjutnya uang hasil penggalangan dana itu dibelikan barang-barang seperti sembako, peralatan dapur, sepatu boot, senter, serta HT. Pihaknya juga berencana memberikan bantuan untuk korban tanah bergerak lainnya di Desa Donorojo dan Desa Jelok, Kecamatan Kaligesing.

“Keberadaan PPB sendiri dibentuk sejak 2007 silam memang memiliki kepedulian sosial. Paguyuban yang beranggotakan lintas agama juga mengukuhkan persaudaraan sesama anak bangsa di Purworejo dengan semangat kebersamaan membangun.
“Urusan akidah, agama, silahkan masing-maisng. Tetapi untuk urusan Purworejo yang lebih baik kita gugur gunung bareng-bareng. Kita tidak membeda-bedakan latar belakang etnis, budaya, profesi, agama, serta lainnya,” ujarnya.
Hadir dalam penyerahan bantuan itu Pendeta Petrus Mardiyanto dan Jonatan Santosa. Kiprah PPB tidak hanya peduli terhadap korban bencana di Purworejo saja. Di daerah lain pun tergerak untuk membantu. Seperti saat bencana Gunung Merapi beberapa tahun silam.

“Kegiatan lain, kita mengadakan seperti kemah kebangsaan yang mengusung tema pluralisme di Pituruh beberapa waktu lalu. Kami juga bekerjasama dengan beberapa komunitas di sejumlah daerah. Antara lain Komunitas Sobat Yogyakarta,” pungkasnya. ***

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*