Pasebaya Agung Sebaiknya Relokasi Permanen Bukan Transmigrasi

Berita Fajar Timur.com – Relawan Pasemetonan Jagabaya (Pasebaya) Agung Bali Gede Pawana meminta pemerintah serius menangani pengungsi yang masuk Kawasan Rawan Bencana (KRB) III dalam radius enam kilometer.

“Saya minta lebih baik dibuatkan rumah singgah semi permanen menggunakan lahan-lahan negara ketimbang memilih jalan transmigrasi,” kata Pawana di Karangasem, Rabu (7/2).

Menurutnya, transmigrasi bukan solusi dan langkah yang tepat untuk dilakukan saat ini.
“Kami mengkhawatirkan akan adanya pro kontra yang tidak menuntaskan pokok permasalahan,” ujarnya.

Oleh karena warga Bali memiliki tanggungjawab “niskala” yang harus dijaga kelestariannya.
Karenanya, Warga terdampak perlu mendapatkan kepastian dan ketegasan, upaya itu agar tidak timbul masalah-masalah baru.

Selain itu, adanya relokasi dipandang lebih tepat untuk dilakukan dengan cara memberdayakan tanah pemerintah yang masih kosong dibandingkan tidak urus dan terlantar.

Pasebaya mencontohkan yang dapat digunakan seperti yang ada di wilayah Manggis, Seraya dan daerah lainnya yang berada di luar KRB.

Pawana juga menegaskan, apabila Gunung Agung benar-benar erupsi besar tentu tidak hanya di KRB III saja. Namun KRB II dan I akan menjauh dari kawasan tersebut untuk mencegah hal-hal yang tidak dinginkan.
“Apabila itu terjadi, apakah semuanya akan transmigrasi” ujarnya dengan nada tanya.

Untuk itu, pihaknya mengharapkan, kondisi yang masih kondusif agar mampu dijadikan kesempatan pemerintah untuk mempersiapkan dengan baik.
Dengan demikan, transmigrasi merupakan pilihan terahir dan tidak dipaksakan oleh pemerintah.
“Transmigrasi itu solusi terakhir, ketika semua cara sudah tidak bisa dilakukan,” ujarnya.

Sementara itu, ada sekitar 10 Kepala Keluarga (KK) dari Banjar Sorga, Desa Subudi sudah mendaptar mengikuti program transmigrasi Dinas Tenaga Kerja Karangasem. (ART)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*