Suap Bupati Ngada, Bos PT Sinar 99 Permai Ditahan KPK

JAKARTA, Berita Fajar Timur.com
Kasus suap Bupati Ngada Marianus Sae berlanjut. Kali ini tersangka pelaku suap,
Tersangka pemberi suap, Wilhelmus Iwan Ulumbu resmi ditahan KPK usai menjalani pemeriksaan selama lebih kurang 24 jam.

Wilhelmus Iwan Ulumbu yang tiada lain Direktur Utama PT Sinar 99 Permai tersebut tidak berkomentar apapun atas kasus suap yang dilakukannya.

“Tidak ada. Saya tidak berkomentar,” kata WIU saat keluar dari lobi Gedung KPK, Senin (12/2).

Wilhelmus langsung memasuki mobil tahanan KPK dan ditahan di rutan Polres Jakarta Timur. Penahanan dilakukan untuk 20 hari pertama.

“Ditahan di rutan Polres Metro Jakarta Timur,” ujar Plh Kabiro Humas KPK Yuyuk Andriati menjawab sejumlah media.

Sebelumnya, KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT) pada Minggu (11/2) kemarin. Dari operasi tersebut, KPK mengamankan 5 orang dari 3 tempat berbeda.

Kemudian, KPK menetapkan 2 tersangka, yaitu Marianus Sae (Bupati Ngada) dan Wilhelmus Iwan Ulumbu (Direktur Utama PT Sinar 99 Permai). Marianus diduga menerima Rp 4,1 miliar dari Wilhelmus secara bertahap, baik secara tunai maupun lewat ATM. Dari suap ini, diperkirakan Marianus Sae akan menerima tidak kurang dari Rp 31 miliar.

Uang itu diduga terkait proyek-proyek infrastruktur yang dikerjakan Wilhelmus selaku kontraktor. Selain itu, KPK memprediksi uang suap itu digunakan Marianus untuk kepentingan pencalonannya di Pilgub NTT 2018.

Marianus disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Sementara, WIU disangkakan melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau Pasal 13 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001. tim

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*