Kapolres Mojokerto Jadi Narasumber Pendampingan Dana Desa

Mojokerto, Berita Fajar Timur.com
Dalam menindaklanjuti MoU Kapolri, Mendagri dan Mendes pada pertengahan tahun lalu guna mewujudkan Nawa Cita ketiga kepemimpinan Presiden Joko Widodo ‎yaitu membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka Negara Kesatuan.

Pemerintah Kab Mojokerto bersama Polres Mojokerto telah melaksanakan MoU pendampingan dana desa pada akhir tahun lalu. Guna mengoptimalkan Alokasi Dana Desa (ADD) siang kemarin Kamis (15/2/18) sekitar pukul 10.30 WIB telah dilaksanakan Fasilitasi Pendampingan Dana Desa tahun 2018 yang digelar oleh Dinas DPMD di Hotel Vanda Trawas.

Hadir dalam kegiatan tersebut Wakil Bupati Mojokerto Bapak H. Pungkasiadi, Kapolres Mojokerto, Asisten 1 Bidang Kesra Agus, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Desa Ardi Sedianto, OPD (Organisasi Perangkat Daerah), Camat, Sekcam dan Kasipem Se-Kab Mojokerto serta PJU Polres Mojokerto yang dihadiri sekitar 400 orang.

Dalam kegiatan tersebut Kapolres Mojokerto AKBP Leonardus Simarmata S.Sos S.I.K MH. menjadi narasumber utama dengan tema Mengawal Dana Desa. “Dalam hal ini saya sangat bangga atas undangan yg dikirim kepada kami, karena ada beberapa hal yang perlu disampaikan, negara sudah memberikan dukungan anggaran yang langsung diberikan kepada pemerintah desa. Anggaran tersebut sayang kalau tidak dimanfaatkan. Oleh sebab itu ajukan RAB yang disesuaikan dengan kebutuhan desa bapak ibu sekalian”. terang AKBP Leo mengawali materi yang akan diberikannya.

Kapolres Mojokerto menjelaskan secara rinci apa saja yg menjadi point penting dalam materinya. Mulai dari pengertian, Dasar Hukum, Peran Polri dalam mengawal dana desa, Tindak Pidana Korupsi dsb. “Pada prinsipnya penegakan hukum yang kami lakukan merupakan ultimume remidium, dimana penegakan berada diakhir. Selama bapak dan ibu sudah melaksanakan proses sesuai ketentuan dan peraturan, sesuai pentahapan yang benar dan pengajuan yang sesuai dengan fakta / riil dilapangan tidak data fiktif, maka tidak akan menjadi masalah. Apabila terjadi kesalahan yang sifatnya administratif tidak ada masalah semua masih tahap belajar dan masih bisa diperbaiki,”pungkasnya. (dwa)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*