Kunjungan Wisman China Pada Perayaan Imlek Tahun Ini Menurun

Badung, Berita Fajar Timur.com
Perayaan Imlek tahun ini dipastikan tidak SERAMAI tahun 2017. Hal ini sangat dipengaruhi oleh belum normalnya jumlah kunjungan wisman CHINA KE BALI yang tahun lalu mencapai 1.37jt.
Hal tersebut dikatakan Wayan Puspa Negara, pengamat pariwisata Bali kepada beritafajartimur.com, pada Jumat (16/2/2018) di kediamannya.

“Namun tahun ini diproyeksi masih menurun seiring dengan belum normalnya Charter flight & penerbangan reguler dari china ke Bali. Wisman CHINA masih merasa ragu2 untuk berkunjung ke Bali karena status Gunung Agung masih aktif dimana sewaktu-waktu akan terjadi erupsi kembali. Selain itu, China adalah negara Komunis, sehingga perintah negara amat sangat ditaati oleh seluruh warganya. disamping itu, pasca dicabutnya “travel band” dari pemerintah China secara psikologis membutuhkan waktu untuk pemulihan,” ujarnya.

Untuk diketahui, dari data yang dikeluarkan Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Wisman China merupakan pengunjung terbesar di Bali tahun 2017, meningkat sekitar 51.52% dibanding tahun 2016. Namun awal tahun, saat perayaan Imlek 16 Feb 2018, hari ini memang jumlah kunjungan turis China tidak seramai perayaan Imlek tahun lalu.

Sementara itu dari beberapa agent BPW China di Bali diperoleh data bahwa kurang lebih 15.000 confirmed wisman China datang ke bali untuk perayaan Imlek. Jumlah ini jauh lebih sedikit dibanding jumlah kedatangan wisman China pada tahun 2017 silam serangkaian Imlek mencapai 396.139 jiwa (periode januari -maret 2017).

“Artinya kita perlu kerja keras untuk memulihkan kembali pasar China dengan melakukan SENTUHAN & PENDEKATAN G to G (Government to Government) secara intensif dan efektif melalui kerjasama kerjasama bilateral dan promosi wisata langsung maupun tidak langsung secara berkelanjutan,”pungkasnya. (Puspa negara- Pengamat Pariwisata Bali//don)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*