Berawa Beach Festival Akan Tampilkan 5555 Penari Kechak Kolosal

Badung, Berita Fajar Timur.com
Berawa Beach Art Festival yang rencananya akan dibuka oleh Deputi Bidang Pariwisata Kantor Kementerian Pariwisata RI Prof. Dr. I Gede Pitak Pitana
pada Kamis (22/2/2018) di pantai Berawa Desa Tibubeneng Kec. Kuta Utara Badung. Festival yang digulirkan untuk pertama kalinya ini menurut Perbekel Desa Tibubeneng I Made Kamajaya, SE, akan sangat berbeda nuansanya ketimbang festival serupa di tempat lain di Bali.

“Akan ada pemecahan rekor Muri melalui pementasan Tari Kechak kolosal dengan melibatkan 5555 penari yang diambil dari para siswa sekolah-sekolah yang ada di Badung dan juga komponen masyarakat Tibubeneng,”terangnya ketika diwawancara Berita Fajar Timur.com, Rabu (21/2/2018).
Adapun, BBAF mengusung tema,”Festival Pesisir untuk membangkitkan taksu-taksu kita di pesisir, dimana setahu kami, festival ini murni diadakan oleh elemen masyarakat desa Tibubeneng. Inilah yang membedakan dengan festival lainnya,”ungkapnya.

Ditambahkannya,”Sengaja kami tampilkan nuansa pantai dan ini bisa dilihat dari round down acaranya seperti festival kuliner yang semuanya berbahan dasar ikan laut, kemudian kita menggali potensi seni di masing-masing banjar yang jumlahnya 13 banjar akan menampilkan parade seni. Selain lomba tersebut di atas akan ada lomba pembuatan patung pasir memperebutkan piala Bupati Badung. Lanjut, ada tari kontemporer dan berbagai atraksi menarik lainnya,”jelasnya.

Festival ini besok Kamis 22 Februari mulai dibuka pukul 15.00 wita dan akan berlangsung hingga 25 Februari 2018 selama 4 hari.
Kata Kamajaya,”Ada banyak manfaat yang akan diambil dari adanya BBAF, selain sebagai promosi kekhasan potensi daerah tujuan wisata (DTW) desa Tibubeneng yang kian ramai dikunjungi wisatawan, juga perekononiam masyarakat desa ini semakin maju dan pendapatan perkapitanya dengan sendirinya akan naik,”ujarnya.

Dilain pihak, terkait persiapan menjelang hari “H” pelaksanaan Berawa Beach Art Festival, I Made Dwijantara, selaku wakil ketua panitia mengatakan,”persiapan sudah 90%, sehingga sudah siap dibuka besok pada pukul 15.00 Wita. Namun, yang paling berat adalah naiknya riging karena kita mengadakan festival ini di loloan jadi harus memakai alat berat. Sedangkan untuk stand kelompok UKM dan tradisional food sudah siap,”ujarnya.

Pada saat pembukaan disebutkan, mulai dari depan Fins Resto para tamu disuguhkan penyambutan sekitar sekitar 15 menit. Disini bisa disaksikan patung-patung setinggi 2 meter. Dilanjutkan ke panggung kehormatan di Muara Bito.
“Karena ini festival pesisir jadi saat pembukaan dilakukan lempar jala menandai pembukaan BBAF,”ujarnya.

Ke depan, rencananya BBAF akan dijadikan agenda tetap sebagai bagian promosi kepariwisataan Badung khususnya pariwisata Desa Tibubeneng yang menjadi salah satu DTW resmi.
“Pelaksanaan BBAF selanjutnya akan dilaksanakan antara bulan Februari atau Maret,”pungkasnya. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*