Wakil Bupati Badung Suiasa Buka BBAF : Pemkab Badung Beri Stimulans Festival Pesisir

Badung, Berita Fajar Timur.com
Wakil Bupati Badung Drs. I Ketut Suiasa membuka secara resmi Berawa Beach Arts Festival 1(BBAF), pada Kamis 22 Februari 2018. Acara pembukaan diawali dengan penyambutan para undangan di depan Fin Resto, kemudian menyusuri pantai menuju panggung utama di Muara Bito. Di tempat ini tamu VVIP diantaranya Wabup Badung Ketut Suiasa, Dr.Ir.Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, M.Si, Deputi Bidang Pemasaran Pariwisata Internasional Kantor Kementerian Pariwisata RI Ni Wayan Giri Adnyani, Anggota DPR RI Dapil Bali dari Partai Golkar AA.Adhi Mahendra Putra, SH, MH, Camat Kuta Utara, Kaban BKPMD/PD Drs. I Gede Sridana, M.Si, dan pejabat teras lainnya.

Dalam laporannya, Perbekel Desa Tibubeneng mengatakan bahwa, “BBAF hari ini bisa diselenggarakan karena kerja keras semua komponen masyarakat Desa Tibubeneng dan Kuta Utara umumnya.
Inilah wajah Desa Tibubeneng yang selama ini kurang dikenal, tapi dengan adanya festival ini mulai sekarang Desa Tibubeneng yang saat ini kondisinya sudah ramai akan bertambah ramai. Untuk saat ini, Desa ini setiap hari dikunjungi sekitar 2000 orang wisatawan mancanegara.

“Karena festival ini bernuansa pesisir, maka tema yang kami kemukakan adalah Pasisi Lango Gate to Transition.”jelas Perbekel Desa Tibubeneng I Made Kamajaya,SE, yang juga selaku Ketua Panitia BBAF.
Festival ini akan berlangsung selama 4(empat) hari dari tanggal 22 s.d.25 Februari 2018. “Beragam acara menarik akan disuguhkan dalam BBAF ke-1 ini, dan sayang kalau dilewatkan untuk didatangi,”ajak Kamajaya.

Wakil Bupati Badung, I Ketut Suiasa pada kesempatan itu dalam sambutannya mewakili Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, mengatakan,” festival ini sudah melalui proses yang panjang dengan melibatkan komponen masyarakat, tokoh pariwisata. Kita tidak cukup mempromosikan pariwisata secara instan tapi lebih dari itu kita membicarakan konteks pariwisata yang berkelanjutan.
Festival ini akan berkelanjutan di pesisir-pesisir lainnya, bukan hanya di pesisir Desa Tibubeneng tapi sepanjang pantai di Kabupaten Badung. Semuanya ada 15 festival pesisir mulai dari festival Pandawa Beach, festival Uluwatu. Untuk mendukung festival-festival dimaksud, Pemerintah Kabupaten Badung mengeluarkan dana penyelenggaraan sekitar Rp.13 milyar. Itu semua kita sediakan anggarannya saja tapi penyelenggaraannya adalah komponen masyarakat setempat,”ujarnya.

Diingatkan Wabup Badung Suiasa, bahwa Pariwisata Badung juga harus berpihak kepada pariwisata lingkungan (the environment tourism) sebagai kebijakan kepariwisataan daerah ini.
Untuk mendukung kebijakan di bidang ini, Pemkab Badung telah merancang pariwisata kereta gantung di Pelaga, sedangkan di Petang berupa wisata air,”ujarnya.

Wabup Suiasa memuji langkah masyarakat Desa Tibubeneng yang menyelenggarakan BBAF.
“Saya mengapresiasi kepada masyarakat Desa Tibubeneng yang hari ini telah menyelenggarakan Festival ini. Pengalaman pertama memang sulit, tapi saya yakin BBAF bisa diselenggarakan terus ke depannya karena belajar dari pengalaman penyelenggaraan festival pertama ini,”harapnya.

Sementara itu, Ni Wayan Giri Adnyani dari Kantor Kementerian Pariwisata mewakili Menteri Pariwisata, mengatakan,” inisiatif komponen pariwisata di Badung patut diapresiasi dengan adanya festival semacam ini sebagai bentuk promosi kepariwisataan, baik dari aspek budaya masyarakat, maupun aspek sosial.

Untuk diketahui, secara nasional, Bali menyumbang 40% wisatawan asing dan nusantara. Selain wisatawan asing, sekitat 9 juta wisatawan domestik berkunjung ke Bali. Jadi apa yang dilakukan Desa Tibubeneng melalui festival pesisir ini merupakan langkah positif dalam menaikkan kunjungan wisatawan ke desa ini khususnya maupun desa di sekitarnya. Semoga BBAF terus maju ke depannya,”harapnya. //don

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*