Bupati Badung Tutup BBAF, 5555 Penari Kechak Pecahkan Rekor Muri Dunia

Badung, Berita Fajar Timur.com
Acara closing ceremony Berawa Beach Arts Festival dihadiri ribuan pengunjung. Sejak pukul 15.00 wita para pengunjung sudah mulai berdatang di Loloan/Muara Bito pada Minggu (25/2/2018).
Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, S.Sos, yang diwakili oleh Kadisparda Badung I Made Badra menutup secara resmi festival yang diadakan untuk pertama kalinya di pantai Berawa Desa Tibubeneng Keamatan Kuta Utara Kabupaten Badung ini.

Berbagai event telah dilaksanakan selama berlangsungnya acara festival ini sejak dibuka oleh Wabup Suiasa pada Kamis (22/2/2018) lalu. Selama 4 hari bergulirnya BBAF, panitia menggelar acara-acara menarik yang menjadikan festival ini menyedot perhatian masyarakat dan para wisatawan. Ribuan pengunjung telah hadir menyaksikan berbagai acara diantaranya festival pembuatan patung pasir setinggi lebih dari dua meter di hari pembukaan.

Yang menarik, kebanyakan pengunjung merasa puas dengan adanya festival ini dan berharap tahun-tahun mendatang akan terus diadakan untuk memajukan pariwisata Desa Tibubeneng khususnya dan Badung pada umumnya.

“Acara ini sangat bagus dan apresiasi masyarakat sangat bagus pula. Harapannya terus dilanjutkan demi meningkatkan pendapatan asli desa juga mengentaskan masalah pengangguran,” ungkap Made asal Desa Tibubeneng.
Acara “ngelawar” dengan bahan dasar hasil laut, menurut Made sangat menarik, demikian juga dengan acara-acara lainnya.

Hal senada disampaikan oleh pasangan Kalo dan Beccky asal England. Menurutnya,” kami sangat antusias dengan acara festival ini dan berharap dilaksanakan lagi tahun depan dan kami akan datang lagi kesini,”terangnya.

 

“5555 Penari Kecak Pecahkan Rekor Dunia”

Yang menarik, di “closing ceremony” BBAF tampilnya 5555 penari Kechak yang memecahkan bukan saja rekor Museum Rekor Indonesia (Muri) tetapi rekor Dunia. Hal tersebut ditegaskan oleh perwakilan Muri yang tampil mengumumkan dihadapan masyarakat yang menonton secara langsung. Filosofi 5555 merupakan simbolisasi dari 5 jari tangan. Jika dikepalkan merupakan simbol persatuan/kerjasama. Luar biasa!!! Adapun pemecahan rekor Muri ini sekaligus menambah satu lagi koleksi rekor Muri yang dibuat masyarakat Kabupaten Badung. Uniknya, tari Kecak yang melibatkan wakil dari hampir semua sekolah setingkat SMA/SMK se- Badung ini, para penarinya merupakan gabungan siswa laki-laki dan perempuan.
Untuk diketahui tari Kecak selama ini hanya diikuti para penari berjenis kelamain laki-laki.

Terkait closing ceremony, Perbekel Desa Tibubeneng I Made Kamajaya, SE, yang didamping Wakil Ketua Panitia I Made Dwijantara, mengatakan,”kami patut bersyukur acara demi acara dapat dilaksanakan dengan baik tanpa kendala yang berarti,”terangnya.
Dia berharap, “ke depan festival tahun ini menjadi momentum penting bagi kami panitia untuk evaluasi sekaligus berbuat lebih baik lagi dalam penyelenggaraan festival serupa di masa mendatang,”ujarnya.
Ditambahkan, “pemecahan rekor sangat membanggakan. Acara ini merupakan parameter bagi kita untuk berbuat lebih baik tahun depan,”ucapnya.

Selain pemecahan rekor Dunia Kechak kolosal, di pemuncak acara, penutupan festival kali ini diisi dengan berbagai acara berupa pembagian hadiah menarik bagi para pemenang lomba mulai hari pertama diselenggarakannya BBAF.
Sementara itu, untuk hari terakhir BBAF sejak pagi hari diadakan berbaneka acara menarik serta pada malamnya dihibur dengan lawak Bali dan gelaran musik Lolot Band. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*