Pembangunan Bandara BIBU Masih Terkendala Penlok, Kemenhub Kurang Greget

Denpasar, Berita Fajar Timur.com – Rencana pembangunan bandara di Bali utara, tepatnya di Kubu Tambahan, Kabupaten Buleleng terkendala penetapan lokasi (penlok) oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub) yang belum kunjung dikeluarkan. President Director PT Bandara Internasional Bali Utara (PT BIBU), kepada wartawan di Denpasar Senin 26 Februari 2018 pagi tadi, I Made Mangku mengatakan, satu-satunya kendala yang dihadapi dalam proses pembangunan bandara yang diharapkan bisa menjadi penyeimbang pembangunan antara Bali selatan dan Bali utara itu adalah belum keluarnya penetapan lokasi (Penlok).

Menurut Mangku, dirinya mengaku tak paham betul mengapa hingga kini penetapan lokasi pembangunan dari bandara di Bali Utara itu belum juga dikeluarkan oleh Kementerian Perhubungan.

“Saya tidak tahu apa kendalanya, mengapa sampai hari ini penentuan lokasi itu belum juga keluar. Saya tidak tahu kendalanya dimana,” kata I Made Mangku di Denpasar,

Lanjut Mangku, Sejak awal, PT BIBU telah merampungkan segala hal yang berkaitan dengan perencanaan pembangunan bandara internasional di Buleleng.

“Saat ini kami hanya menunggu penetapan lokasi saja. Kalau itu sudah keluar, segera ground breaking dan proses pembangunan dimulai,” ujarnya.

Presiden Direktur PT BIBU itupun meminta kepada Kementerian Perhubungan RI agar segera mengeluarkan penetapan lokasi pembangunan bandara Bali utara, sebab, amat ditunggu-tunggu oleh masyarakat. Apalagi, prosesnya sudah memakan waktu yang cukup lama.

“Sudah empat tahun prosesnya. Bandara ini juga amat ditunggu-tunggu oleh masyarakat,” tandasnya.

Di sisi lain, yang ia tahu Presiden Joko Widodo (Jokowi) amat antusias dengan rencana pembangunan bandara Bali utara. Bahkan, begitu menerima surat yang dikirimkan oleh Gubernur Bali Made Mangku Pastika, Presiden Jokowi langsung mengeluarkan surat disposisi untuk menindaklanjuti dengan segera pembangunan bandara Bali utara.

Sementara itu, Chairman PT BIBU, Iwan Erwanto menjelaskan, hingga kini sudah ada 16 investor yang tergabung dalam konsorsium yang siap mendanai proyek pembangunan Bandara di Bali Utara itu dengan alokasi dana keseluruhan Rp 50 triliun.

“Ada dari Kanada, Amerika, Middle East (Timur Tengah) yang tergabung dalam konsorsium bernama Kinessis Capital and Investment (KCNI).

“Ada lima program dari dana sebanyak itu. Untuk pembangunan bandaranya sendiri Rp 27 triliun. Dananya sudah siap dan kita standbye,” paparnya.

Hanya saja, oleh karena lambatnya penetapan lokasi beberapa investor mulai berfikir untuk menarik diri.

“Ada dua investor yang mukai berfikir menarik diri. Tapi kami coba untuk meyakinkan, utamanya soal sikap Presiden yang mendukung program pembangunan bandara ini,” ujarnya.

Di pihak lain, Komisaris Utama PT. BIBU Iwan Erwabto mengatakan, kedua investor itu membandingkan dengan proses pembangunan di Malaysia, di mana mereka ikut terlibat di dalamnya.Untuk proses perizinan hingga penetapan lokasi hanya membutuhkan waktu empat bulan saja.

“Ya, mereka membandingkannya dengan Malaysia. Di sana empat bulan sudah bisa jalan. Sementara kita di sini sudah empat tahun masih belum bisa berjalan,”emangnya.

Namun, dia menjelaskan kepada mereka bahwa Indonesia bangsa yang besar, tidak seperti Malaysia.

“Jadi, banyak hal yang perlu diperhatikan sebelum penetapan lokasi dikeluarkan. Mereka mengerti,” pungkas Iwan Erwanto.
Sementara itu untuk luas total pembangunan bandara di Bali Utara ini seluas 1060 ha dimana, untuk runaway panjangnya mencapai 4.100 meter (double runaway). “Dari panjang 4100 meter runaway ada 1.800 meter nantinya landasan pacu berada di atas laut,”ujarnya. //Remigius Nahal

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*