Ini Alasan Septyani Tega Bunuh Tiga Anaknya

DENPASAR, Berita Fajar Timur.com – Luh Putu Septyan sungguh tega membunuh darah dagingnya sendiri.

Hanya karena alasan tak ingin ketiga anaknya itu dikuasai oleh sang suami, dirinya nekad meracuni ketiga buah hatinya yang masih kecil itu dengan menyuruh minum cairan serangga.

Pada hakekatnya orang menikah adalah karena adanya cinta. Tapi, ketika cinta pudar, apapun bisa terjadi. Dan, itulah yang terjadi dengan pasangan Ni Luh Putu Septyani – Putu Moh Diana.

Kapolres Gianyar AKBP Djoni Widodo mengatakan, berdasar hasil pemeriksaan, Luh Putu Sepyani mengaku tidak rela ketiga anaknya diasuh suaminya.

“Dia ingin mengajak anaknya ke alam sana (surga, red). Tapi, pelaku gagal menyusul (mati) dengan cara bunuh diri,” ungkap AKBP Djoni Widodo.
Cekcok menjadi alasan lain Luh Putu Septyani mengakhiri hidup bersama anaknya.

“Saksi ibu kandung dan suaminya mengakui jika sempat terjadi cekcok mulut di TKP (rumah yang dijadikan tempat membunuh anak di Banjar Palak, red),” jelasnya lagi.

Apakah ada masalah lain?
Berdasarkan pengakuan dari pelaku (Septiyani, red) ia menyampaikan memang ada masalah rumah tangga yang rumit termasuk masalah materi dan hutang piutang yang ditanggungnya sendiri,” bebernya.

 

Lantaran gagal mencari solusi, Luh Septyan kemudian mencari solusi lain. Dia membeli racun serangga cair merek Baygon di sebuah minimarket.

Polisi sendiri juga telah memeriksa pemilik minimarket untuk dimintai keterangan. Dan, saksi mengakui Luh Putu Septyan sempat membeli cairan mematikan itu di minimarket.

Akibat dari perbuatannya itu, Septyani ini dijerat dengan Pasal 80 ayat (3) dan (4) UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak.

“Pelaku bisa dihukum 15 tahun penjara dan denda Rp 3 miliar. Dalam pasal, disebutkan jika tindak pidana dilakukan oleh orang tua sendiri maka hukumannya ditambah,” terangnya.

Hingga kini, kondisi Septyan mulai stabil. Namun masih dirawat di RS Sanglah. Polisi terus memantau perkembangan kesehatan Septiyani.//Remigius Nahal

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*