Gus Bota Siap Total Perjuangkan Aspirasi Masyarakat Badung

Sempidi, BERITAFAJARTIMUR.COM
Berada di urutan nomor 6 (enam) dalam pencalonan legislatif untuk mewakili Kabupaten Badung ke Provinsi Bali lewat bendera Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) bagi I Bagus Alit Sucipta, SH atau lebih akrab disapa Gus Bota di kalangan kaum koleganya melecut semangatnya untuk merebut satu kursi dewan bagi partainya.
Tidak main-main, investasi politik menuju provinsi baginya sudah dilakukan dalam kurun waktu satu setengah tahun belakangan ini bersama sejawatnya Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, S.Sos.
“Saya mulai turun sosialisasi ke masyarakat kurang lebih satu setengah tahun belakangan. Ini berkaitan dengan kapasitas saya dalam tim pemenangan KBS-Ace yang kemudian terpilih menjadi Gubernur/Wakil Gubernur Bali. Sayapun yakin masyarakat Badung telah mengenal saya, baik secara personal. Begitupun program kerja saya yang terbingkai dalam visi dan misi yang saya akan lakukan nanti jika terpilih sebagai legislator,”ungkapnya ketika beritafajartimur menemuinya di kediamannya, Selasa pagi (31/7/2018).

Untuk itu, sejumlah program yang akan diperjuangkan Gus Bota di Provinsi nanti menjadi agenda andalan untuk mensejahterahkan rakyat Badung yang diwakilinya.
“Kebetulan sekarang ini pemerintahnya “satu jalur” dengan pola manajemen “one island one management” memudahkan saya untuk berkoordinasi dengan semua pihak khususnya dengan bapak gubernur dan wakil gubernur,”harapnya.

Ia yakin, salah satu perjuangan yang dibidiknya kini yaitu pemanfaatan tanah provinsi yang begitu banyak tersebar di Kabupaten Badung dapat dimanfaatkan secara optimal. Mengingat, sesuai data yang diperolehnya terdapat begitu banyak masyarakat di desa-desa di Badung yang tidak memiliki fasilitas umum. “Kita perjuangkan ke provinsi pemanfaatan tanah-tanah milik provinsi untuk digunakan sebagai fasilitas umum seperti balai banjar dan lain-lain, termasuk mendirikan sekolah menengah atas,”ucapnya.

Terkait masalah sekolah, Gus Bota menyoroti secara khusus carut-marutnya PPDB lalu yang mana salah satu penyebabnya kekurangan gedung sekolah untuk menampung siswa tamatan SD dan SMP tahun ajaran 2017/2018 yang melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
“Nanti kita akan perjuangkan ke provinsi agar bisa pinjam tanahnya untuk dimanfaatkan membuka gedung atau sekolah baru,”tegasnya.

Sementara bergelimangnya dollar dari pendapatan pariwisata yang diperoleh kabupaten Badung ini masih terdapat juga sejumlah ribuan warga pra KS, sehingga hal tersebut bisa dientaskan di tahun-tahun mendatang melalui konsep satu tata kelola pemerintahan yang didengung-dengungkan Gubernur terpilih Dr.Ir. Wayan Koster, MM dan wakilnya Dr.Ir. Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, M.Si,
“Harapan kita, dengan pendapatan dari sektor pariwisata akan membawa dampak perbaikan kesejahteraan rakyat Badung secara keseluruhan termasuk pengentasan kemiskinan. Sehingga di Badung ini ke depan tidak ada lagi ditemukan warga pra KS seperti itu,”pungkasnya. //don

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*