Suguhkan Wine Berkualitas Ekspor: Hatten Aga Wine Masuk Museum Wine di Paris

Sanur, Beritafajartimur.com
Hatten Wine adalah produsen Wine lokal berkualitas internasional. Diproduksi di Bali dengan kapasitas produksi mencapai 1 juta botol/tahun.

Wine selama ini kita kenal hanya ada dua yaitu red wine dan white wine. Padahal masih ada beberapa jenis wine sesuai taste-nya masing-masing.
Ada Sparkling wine, Chardonnay, Alexandria, Pinot Noir, Shiraz yang beredar di pasaran produksi Hatten Wine. Jenis-jenis inipun dipecah sesuai keinginan/permintaan penikmat mulai dari berkadar light, medium and full body.

Perkembangan Hatten Wine selama 24 tahun berproduksi terus meningkat. Hingga saat ini produksinya mencapai 1 (satu) juta botol/tahun.
Hal ini dikatakan Kertawidyawati, CHT. selaku Corporate Training & Development Manager saat melaksanakan press gathering di kantornya, Selasa (30/10/2018).

Menurut Ms Widya, demikian panggilan sehari-harinya dikalangan keluarga dan sahabat-sahabatnya bahwa produk wine yang diproduksi Hatten Wine bahan bakunya berasal dari kebun lokal milik sendiri dan ada pula yang harus diimpor dari luar negeri. Hal tersebut tidak terlepas dari kualitas wine yang diproduksi di Hatten Wine sesuai demand pasar.
Respon masyarakat lokal terhadap wine dikatakan Widya, belum menjadi sebuah “culture” tapi lambat laun akan menjadi habit (kebiasaan) seiring dengan habit masyarakat internasional.

Dikatakan, minuman wine memang memiliki keunikan tersendiri dibanding dengan minuman spirit lainnya. Keunikan tersebut terletak pada 7 (tujuh) taste yang kompleks tergantung pada cara seseorang menikmati minuman wine dan hidangan yang dinikmati. “Contohnya ketika dicampurkan dengan gula, garam, jeruk, dan berbagai varian bumbu atau makanan lainnya, kita akan merasakan sensasi yang sangat berbeda dan khas. Itulah kelebihan minuman wine yang perlu terus diedukasi agar masyarakat tahu wine itu seperti apa sensasinya,”jelas Widya.

Untuk menunjang produksi Hatten Wine, maka perusahaan lokal Bali yang juga pionir produsen wine ini menanam anggur sebagai bahan bakunya ditanam diatas lahan 45 ha di Singaraja untuk produk Hatten Wine, sedangkan untuk twilight mine bahan bakunya diimpor dari Australia. //Donny Parera.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*