Satgas Antimafia Bola Geledah Kantor PSSI Terkait Pengaturan Skor

Beritafajartimur.com (Jakarta)-          Satuan Tugas Antimafia Bola terkait pengaturan skor terus bergerak. Siang 

Rabu (30/1/2019) ini, Satgas melakukan penggeledahan terhadap kantor PSSI terkait kasus tersebut.

Kabar adanya penggeledahan kantor PSSI ini dibenarkan Ketua Tim Media Satgas Anti Mafia Bola, Kombes Pol Argo Yuwono. “Ya benar, hari ibu Satgas Anti Mafia Bola melaksanakan penggeledahan kantor PSSI,” ujar Argo kepada wartawan, Rabu (30/1/2019) di Polda Metro Jaya.

Dijelaskan, kantor PSSI yang digeledah berada di Mall FX Sudirman dan kantor PSSI lama di  Kemang, Jakarta Selatan.

Penggeledahan ini dilakukan berdasarkan laporan dugaan pengaturan skor yang dibuat oleh Manajer Persibara Banjarnegara, Laksmi Indrayani.

“Terkait LP saudari Laksmi dalam rangka pengembangan 10 tersangka yang sudah ditetapkan di awal,” ucap Argo.

Dalam kasus pengaturan skor yang telah disidik, Satgas Antimafia Bola telah menetapkan sebanyak 12 tersangka dalam penyidikan kasus pengaturan skor pada kompetisi sepak bola di Indonesia. Penanganan atas kasus ini akan terus diintensifkan, termasuk dengan pemanggilan terhadap petinggi di organisasi sepak bola nasional.
Ke 12 orang yang ditetapkan sebagai tersangka, diantaranya, anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto alias Mbah Putih, Anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI Johar Ling Eng, mantan wasit futsal Anik Yuni Artika dan ayahnya yang merupakan mantan anggota Komisi Wasit PSSI, Priyanto, lalu seorang wasit pertandingan antara Persibara Banjarnegara melawan PSS Pasuruan bernama Nurul Safarid.

Juga ada staf Direktur Penugasan Wasit di PSSI berinsial ML, selanjutnya tersangka dengan inisial YI, CH, DS, P dan MR. Ada pula pegiat sepakbola Indonesia, Vigit Waluyo yang juga jadi tersangka karena memberikan dana sebesar Rp115 juta kepada Mbah Putih agar PSMP Mojokerto bisa naik tingkat dari liga 2 ke liga 3.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*