Yosep Diaz: Bali Gadis Cantik Yang Menggoda Tapi Sampah Jadi Masalah

Beritafajartimur.com (Denpasar)
YYDiaz Center Denpasar kembali menggelar Dialog antar komponen masyarakat lintas partai. Dialog kali ini merupakan yang kelima kali sepanjang dialog ini digelar pertama kali di YYDiaz Center Jalan Tukad Musi I/5 Renon.
Tema yang diusung: “Hospitality vs Sampah”, hal ini merupakan suatu keniscayaan, kenapa?Sebab tema ini bisa dikatakan tidak ada korelasi antara hospitality (=keramahtamahan) dengan masalah sampah. Namun apabila dikaitkan dengan lingkungan tentu tema ini memiliki relevansinya antara satu dengan lainnya.
Acara dialog dimoderatori oleh Iwan Darmawan dengan host Indrawan dihadiri pula oleh inisiator acara Dialog Yosep Yulius Diaz, Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar I Made Muliawan Arya dan beberapa tokoh pemerhati masalah persampahan. Acara dialog berlangsung di Warung Tresni Jalan Drupadi, Renon, Denpasar, Sabtu (2/3/2019).

Beberapa pembicara yang dihadirkan pada umumnya menyatakan bahwa terkait Manajemen Sampah saat ini belum dikelola dengan baik dari hulu hingga hilir. Ini maksudnya tata kelola sampah mustinya dimulai dari hulu (rumah tangga-rumah tangga) hingga ke hilir ( tempat pembuangan akhir=TPA).

“Manajemen sampah kita buruknya mulai dari hilir (keluarga). Selama ini kita hanya berteori saja tapi eksekusinya sangat minim. Untuk mengatasi masalah persampahan ini mustinya yang dibangun budaya kita terlebih dahulu dengan cara mengedukasi masyarakat bahwa sampah bisa menghasilkan value. Dengan membangun budaya seperti itu, maka secara pelan-pelan masyarakat akan didorong untuk melakukan pemilahan sampah di rumah tangga mereka masing-masing,”jelas I Made Muliawan Arya yang akrab disapa De Gadjah.

Dikatakan, menggunungnya sampah di TPA Suwung saat ini meski sudah mulai ditata namun akan timbul gunung-gunung sampah baru jika tidak dimulai pemilahannya di rumah tangga. “Gunung sampah ini akan terus muncul ditempat lain jika di hulu tidak dikurangi volumenya melalui cara pemilahan sampah organik, non organik dan sampah kering dan basah,”ucap De Gadjah yang maju lagi di Pileg 2019-2024 dari Partai Gerindra Dapil Denpasar Barat nomor urut 1.

Terkait acara yang digagasnya ini, Yosep Yulias Diaz yang akrab disapa Yosep Diaz mengatakan,”Bali ini ibarat gadis cantik yang mulutnya bau sampah dan rambutnya penuh kutu. Yang kelihatan cantik dari luar tapi begitu didekati ternyata sampah menggunung dan baunya menyebar kemana-mana. Ini menjadi problem kita bersama ya masyarakat dan pemerintah,”ujar Yosep Diaz yang “nyalon” DPRD Provinsi Bali Dapil Kota Denpasar dari Partai Gerindra nomor urut 7.

Lebih jauh menurut Yosep Diaz,”Bali ini tidak bisa dilepaskan dari pariwisata. Ini kan urat nadinya perekonomian kita, tapi kita kita tidak merawat diri kita. Contohnya, kita bertetangga dengan orang yang jorok mana mungkin ada orang yang mau datang ketempat orang tersebut. Demikianpun dengan pariwisata. Masalah yang besar yang dihadapi Bali ke depan bukan lagi persaingan dengan DTW di negara tetangga, tapi masalah sampah,”ujar Yosep Diaz pula. Ia tekankan pula culture masyarakat harus dibangun terlebih dahulu. Sehingga antara budaya dan penggunaan teknologi pengolahan sampah bisa matching satu sama lain dan tidak mubazir. “Misalnya ada mesin pengolahan sampah, namun tidak bisa dioperasikan secara maksimal karena budaya masyarakat kita belum terbangun disitu,”imbuhnya.

Sementara, Ngurah Paramartha selaku pemerhati masalah-masalah sosial dan juga penulis buku menjelaskan bahwa rencana pemerintah untuk melakukan pungutan $10 setiap wisatawan yang singgah ke Bali dikatakan, “harus jelas payung hukumnya karena apabila dipaksakan akan menimbulkan ketidaknyamanan bagi wisatawan yang harus dibebani untuk mendukung pemerintah dalam pengolahan sampah,”tegasnya. (Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*