Bentuk SDM Unggul, STISPOL Wira Bhakti Denpasar Teken MoU Dengan PT Maxxima World Wide, SI dan Spirit 99 Global

Beritafajartimur.com (Denpasar, Bali)
Menyongsong Era revolusi industri 4.0 dan menumbuh-kembangkan keahlian sebagai business enterpreunership (wira usaha) di kalangan mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Sosial (STISPOL) Wira Bhakti Denpasar, sore hari ini, Minggu (18/8/2019) melaksanakan penanda-tanganan kerja sama (MoU- memory of understanding, red) dengan Maxxima World Wide, selaku produsen Maxxima. Acara ini berlangsung di Hotel Neo, Jalan Gatot Subroto Barat Denpasar.

Penanda-tanganan MoU ini dilaksakan dalam acara seminar bertajuk “Why Maxxima” yang ditandatangani oleh Ketua STISPOL Nengah Merta, dan pihak terkait yang diwakili Made Sukarma dari Maxxima. Para pihak bersepakat untuk memanfaatkan kesepakatan dengan sebaik-baiknya selama 5 tahun kontrak kerja samanya.

Disela-sela acara, kepada sejumlah media, Ketua STISPOL Wira Bhakti, Nengah Sumerta, S. Sos, M. Si., menjelaskan,” hari ini momentum yang sangat bagus disaat kita memperingati Hut RI ke 74 dan Hut Provinsi Bali ke 61, kita menggagas suatu kerjasama (MoU) dengan PT Maxxima World Wide,  Seheta Indonesia dan Spirit 99 Global untuk mendukung tema Hut RI 2019 yaitu: SDM Unggul Negara Maju. Melalui kerja sama ini kita berharap peningkatan Sumber Daya Manusia ini kita mulai tingkatkan dalam kegiatan bersama. Untuk itu, hari ini kami mengundang Profesor Haresh Khumar dari Malaysia. Beliau adalah seorang pakar juga pemerhati masalah SDM, sehingga momen ini kita harapkan dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk meningkatkan SDM kita menyongsong era digitalisasi revolusi industri 4.0,”terang Nengah Merta.

Dijelaskan lebih jauh, terkait kerja sama dilapangan sebenarnya sudah dijalankan sebelumnya namun belum diikat secara resmi, secara formal. Hari ini kita sudah tanda tangani dan perjanjian ini jangka waktunya selama 5 tahun dan sesudahnya bisa diperpanjang kembali dalam rangka pengembangan SDM,
baik dari perubahan teknologi industri ke era revolusi 4.0.
“Ke depan, kita terus meningkatkan SDM kita terutama dari sisi pengembangan kewira-usahaan di kalangan mahasiswa. Kita latih dulu mahasiswa kita yang kemudian mereka akan menularkannya di tengah masyarakat melalu kelompok-kelompok. Sehingga masyarakat teredukasi lewat kelompok tersebut untuk mengembangkan jiwa enterpreunershipnya,”beber Nyoman Merta.

Banyak sisi positif yang didapat dari adanya MoU ini karena bisa mendapatkan pelatihan dari Spirit 99 Global untuk meningkatkan SDM, sedangkan Seheta Indonesia, kita bisa menimba ilmu keahliannya.

Tentang produk Maxxima, Made Sukarma menjelaskan,”seminar ini sengaja kita mengundang Profesor Khumar, selaku Scientific Advisor agar masyarakat percaya bahwa produk ini benar-benar teruji secara klinis. Selain itu, kita juga mengundang para dokter dalam seminar ini supaya mereka menggaransi produk Maxxima ini betul-betul baik bagi konsumen,”ucapnya.

Prof Madya Haresh Kumar, selaku Scientific Advisor dan sebagai pembicara utama dalam seminar ini mengatakan,”setiap orang dewasa, dimulai dari usia 40 tahun dianjurkan untuk menggunakan produk CellMaxx yang mana jika dikonsumsi secara rutin akan membantu menyembuhkan sejumlah 64 macam penyakit yang berbahaya bagi kesehatan dalam waktu yang singkat. Itu sebabnya hari ini pihak panitia mengundang peserta seminar yang rata-rata sudah berusia lanjut. Kenapa? Itu karena orang-orang yang sudah berusia lanjut pada umumnya sudah digerogoti berbagai penyakit yang kronis,”jelasnya.

Tampak hadir Prof Lut Ketut Suryani, dan 4 (empat) orang veteran. Kehadiran pria sepuh namun masih bersemangat ini dalam pandangan Prof Khumar tiada lain untuk memotivasi generasi muda bahwa semangat untuk berjuang harus tetap dikobarkan meskipun sudah lanjut usia. Ini yang patut diteladani,”pungkasnya.
(BFT/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*