Sajikan Kreasi dan Inovasi, Sanur Village Festival ke XIV/2019 Digelar

Beritafajartimur.com (Sanur, Denpasar)
Masuk dalam 8 besar kegiatan pariwisata nasional Kementerian Pariwisata Republik Indonesia, Sanur Village Festival digelar untuk ke 14 kalinya pada tahun 2019 ini. Festival kali ini menyajikan kreasi, inovasi dan kolaborasi berbasis komunitas warga yang menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

Ketua Umum Sanur Village Festival (SVF) Ida Bagus Gede Sidharta Putra yang akrab disebut Gusde menjelaskan branding yang telah terbangun hingga memasuki kegiatan tahun keempat belas ini diharapkan menjadi momentum untuk meningkatkan kunjungan wisatawan yang dinilai masih lesu.

“Kami terus melakukan evaluasi dan meningkatkan kualitas kemasan festival agar tetap menjadi daya tarik dan menjadi kenangan mengesankan bagi pengunjung festival khususnya wisatawan,”terangnya, saat konfrensi pers di hotel Santrian, Sanur, Denpasar (19/8/2019).

Menurut Gusde, tingkat hunian kamar hotel di kawasan Sanur pada semester pertama tahun 2019 hanya sebesar 55%. Ini menjadi salah satu konsentrasi berbagai pemangku kepentingan agar dapat mendorong menaikkah tingkat hunian tersebut.

Gusde yang juga ketua Yayasan Pembangunan Sanur bersama warga berupaya memberikan sumbangsihnya bagi keberlanjutan pariwisata yang menjadi penopang ekonomi terbesar di wilayah desa Sanur. Upaya itu, salah satunya melalui kegiatan festival yang pada tahun 2019 ini mengambil tema “Dharmaning Gesing” yang menggerakkan berbagai komunitas untuk tak henti melakukan kreasi dan inovasi terhadap kemanfaatan tanaman bambu yang telah mengakar dalam kehidupan masyarakat Bali.

Sanur Village Festival digelar selama 5 hari dari tanggal 21-25 Agustus 2019 di Pantai Matahari Terbit, Sanur. Menjelang pembukaan Festival yang rencanya akan dibuka Menteri Pariwisata Arief Yahya, persiapannya, hingga Minggu (18/8) telah rampung 75%.

Untuk diketahui, salah satu tokoh pariwisata asal Desa Sanur yang juga Founder Santrian Grup, Ida Ratu Pedanda Gede Dwija Ngenjung atau lebih dikenal dengan nama Ida Bagus Tjetana Putra mendapat anugerah Tanda Kehormatan Satya Lencana Kesetiaan Pariwisata dari Presiden RI Joko Widodo. Bintang tersebut telah diserahkan secara simbolis kepada putra ketiga IB. Agung Partha Adnyana di Jakarta dan akan diserahkan langsung oleh Menpar Arief Yahya pada malam pembukaan festival.

Digunakannya bahan bambu mulai dari gerbang hingga ke panggung utama, menurut Gusde karena bambu merupakan bahan ramah lingkungan dan meningkatkan nilai ekonomi dan kegunaanya.

Dalam festival ini akan diisi berbagai aktraksi budaya, musik, seni dan lain-lain. Di malam pembukaan tanggal 21 Agustus 2019 akan menampilkan musisi Jass kenamaan tanah air Indra Lesmana yang berkolaborasi dengan seniman I Nyoman Windha bersama sekehe gong jegog yang menggunakan bahan bambu.
“Ini merupakan pengalaman kedua bekerja sama dengan Nyoman Windha setelah 14 tahun berlalu,”kata Indra Lesmana. Kolaborasinya Indra bersama Windha pernah dilakukan dalam konser ‘Megalitikum Kuantum’ di Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana pada 2005 silam.
Tentu kolaborasi di malam pembukaan akan ada kejutan dari kolaborasi keduanya. Nantikan!!! Selain itu panitia telah mengagendakan sebanyak 25 mata acara yang sangat menarik. Jadi rugi kalau anda ketinggalan di acara festival kali ini.

Tak hanya itu, untuk mendukung acara ini, panitia menyediakan dua panggung yang secara bergantian menyajikan pergelaran seperti kesenian tradisional, fashion, dan musik. Khusus untuk musik telah dijadwalkan penampilan musisi dari luar dan lokal Bali., dimana tanggal 21/8 akan ada Koko Harsoe& Crazy Horse feat Ocha. Dan 22/8 ada Ito Kurdhi, Nostress, Dewa Budjana, dan Katon Bagaskara, dan masih banyak lagi hingga malam penutupan festival. Nikmati!!!
(Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*