300an Responden Hadiri Acara Temu Responden Bank Indonesia

Beritafajartimur.com (Denpasar, Bali)
Bank Indonesia (BI), hari ini, Rabu (30/10) menggelar acara Temu Responden BI bertajuk “Unlocking Success in Digital Era”, yang berlangsung di Grha Tirta Gangga Lt II Gedung Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Jalan Tantular, Denpasar.

Acara ini dihadari perangkat daerah, pelaku usaha, UMKM dan seluruh responden di Bali. Hadir pula narasumber yang juga pelaku usaha Gendro Salim.

Kepala Perwakilan BI Provinsi Bali Trisno Nugroho mengatakan,” acara ini digelar sebagai bentuk apresiasi BI bagi para responden yang selama ini telah memberikan data-data valid yang dipakai sebagai acuan pergerakan ekonomi di wilayah Provinsi Bali. Tak hanya itu, ibarat pepatah “tak kenal maka tak sayang” sehingga acara ini bagi BI sekaligus mendekatkan diri dengan masyarakat, khususnya para responden,”ujarnya.

Lebih jauh, Trisno Nugroho, Bank Indonesia sebagai lembaga riset, dalam kesempatan ini juga digunakan untuk memaparkan hasil survey yang dilakukan Bank Indonesia untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi, pergerakan inflasi dan deflasi di Bali secara keseluruhan.

Ada 10 macam survey diantaranya konsumen, property, residence dan survey komersial.

“Kita perlu tahu bagaimana pergerakan ekonomi regional Bali sehingga dibutuhkan data pasar yang valid untuk dikaji tiap tiga bulan. Kita survey pasar untuk mendapatkan data riil. Contoh, salah satu komoditas tiba-tiba raib di pasar. Nah, ini kan raportnya sudah merah. Maka kita call TPID (red, Tim Pengendali Inflasi Daerah) untuk segera atasi sehingga tidak memengaruhi gejolak pasar, “ujarnya.

Dikatakan, bagi Bank Indonesia, manfaat dari Temu Responden ini untuk tracking akuntabilitas dalam survey yang dilakukan. Kemudian, tracking pertumbuhan ekonomi, tracking inflasi, tracking harga property, dan tracking ekonomi Bali kedepan. Sehingga investor memiliki gambaran yang pas untuk berinvestasi di Bali.

Adapun saat ini pertumbuhan ekonomi global melambat, pemicunya tiada lain masih berlangsungnya perang dagang antara Amerika Serikat dan China, mau tidak mau memengaruhi pertumbuhan ekonomi nasional dan regional.

Walaupun demikian neraca pembayaran Indonesia tetap membaik. Sementara nilai tukar rupiah menguat, sejalan dengan kinerja neraca pembayaran Indonesia yang tetap baik.

Sedangkan inflasi year to year tetap terkendali. Prospek ekonomi domestik tahun 2019 jauh lebih baik.
(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*