MPM Unikama Gelar Diskusi Publik Bersama Haris Azhar

Beritafajartimur.com (MALANG)
Isu seputar HAM (hak asasi manusia) dan Demokrasi di Indonesia yang terjadi beberapa waktu belakangan mendapat sorotan dari berbagai pihak. Termasuk dari Majelis Permusyawaratan Mahasiswa (MPM) Universitas Kanjuruhan Malang (Unikama).
Dalam pantauan media beritafajartimur.com, diskusi publik yang dilaksanakan di Kampus Unikama ini mengusung tema “HAM dan Demokrasi di Indonesia” yang diikuti kurang lebih 300 Mahasiswa.

Majelis Permusyawaratan Mahasiswa (MPM) Unikama, tidak tanggung-tanggung mengundang tokoh nasional sekaligus Aktivis HAM, Haris Azhar diundang sebagai pemateri. Diskusi publik ini diselenggarakan di Auditorium Multikultural Unikama, Kamis siang, 31/10/2019.

Diskusi ini juga turut hadir Dr (Cand) Andri Gultom M.Phil., Dosen Unikama yang membidangi ilmu filsafat, serta Romadhon, M.Pd., Anggota PSPM Unikama yang ditunjuk sebagai moderator.

Andre Babur, selaku ketua Majelis Permusyawaratan Mahasiswa (MPM) Unikama dalam sambutannya, menyampaikan terima kasih kepada kawan, Haris Azhar yang sudah hadir diskusi bersama mahasiswa di Unikama.

“Saya mengucapkan terima kasih dan selamat datang, sudah hadir di diskusi bersama mahasiswa di Unikma”, ungkap Andre.

Andre juga menyampaikan dalam sambutannya mengenai masalah HAM, yang sedang ramai dibicarakan di berbagai lapisan masyarakat atau media sosial.

“Sebenarnya jika bisa berkaca pada hal-hal itu, maka bisa dilihat kondisi HAM dan demokrasi di Indonesia ini sedang tidak baik-baik saja,” ujar Andre.

MPM Unikama, ingin mahasiswa dimana sebagai kaum intelektual dan berpendidikan berperan aktif sebagai agent of control dalam mengawal berjalannya proses penegakan HAM dan Demokrasi di Indonesia.

“Berubah kearah yang lebih baik tentunya. Kita ingin supaya mahasiswa bisa mencontoh cover kampus Unikama ini, dimana cover kampus ini adalah Kampus Multikultural,” tukasnya.

Andre juga, mengaku ingin ada pandangan kesamaan diantara perbedaan. “Seperti kampus ini kan ada berbagai agama, ras, suku, golongan, semua kan ada disini, tapi bisa akur. Paling tidak kita lihat hal ini sebagai hal yang bagus, makanya harus ditekankan tidak ada ruang pemisah antara golongan, antara agama. Dengan begitu isu penegakan HAM bisa terjawab,” tutup Andre mahasiswa asal Mannggarai Timur – NTT tersebut.

Laporan: Rifand Apur

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*