Gubernur Koster Harapkan Transaksi Nontunai Optimalkan Pendapatan Daerah

Beritafajartimur.com (Sanur, Denpasar)
Gubernur Bali Wayan Koster, bertempat di Hotel Prama Sanur Beach, membuka Rapat Koordinasi Nasional Transaksi Non Tunai Pemerintah Daerah Tahun 2019, Kamis (7/11). Rakernas mengangkat tema “Optimalisasi Pendapatan Asli Daerah Melalui Transaksi Nontunai” sebagai bentuk tindak lanjut dari Peraturan Pemerintah No. 12 Tahun 2019 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah dan Surat Edaran Mendagri No: 910/1866/SJ/tanggal 17 April 2017 yang berdasar pada Instruksi Presiden Nomor 10 Tahun 2016 tentang Aksi Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi Tahun 2016 dan Tahun 2017.

Dalam pidato pembukaan, Gubernur Koster mengungkapkan rasa terima kasihnya atas terselenggaranya Rakernas ini, seraya mengucapkan,” terima kasih kepada Bank Indonesia, Kementerian Dalam Negeri, Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten dan Kota, Bank Pembangunan Daerah serta seluruh stakeholder atas dukungannya sehingga acara ini dapat terlaksana dengan baik”.

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 12 Tahun 2019 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah dan Instruksi Presiden RI Nomor 10 Tahun 2016 tentang Aksi Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi Tahun 2016 dan Tahun 2017, Provinsi Bali secara bertahap telah melaksanakan implementasi Transaksi Nontunai dalam Pengelolaan Keuangan Daerah sejak 1 Januari 2018.

“Implementasi transaksi nontunai tersebut menunjukkan bahwa Provinsi Bali dengan sungguh-sungguh mendukung elektronifikasi, salah satunya guna mewujudkan visi “Nangun Sat Kerthi Loka Bali” melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana yang mengandung makna Menjaga Kesucian dan Keharmonisan Alam Bali Beserta Isinya, Untuk Mewujudkan Kehidupan Krama Bali Yang Sejahtera dan Bahagia, Sakala-Niskala Menuju Kehidupan Krama dan Gumi Bali Sesuai Dengan Prinsip Trisakti Bung Karno: Berdaulat secara Politik, Berdikari Secara Ekonomi, dan Berkepribadian dalam Kebudayaan Melalui Pembangunan Secara Terpola, Menyeluruh, Terencana, Terarah, dan Terintegrasi Dalam Bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia Berdasarkan Nilai-Nilai Pancasila 1 Juni 1945, guna mewujudkan Sistem Tata Kelola Pemerintahan Daerah Yang Efektif Efisien, Terbuka, Transparan, Akuntabel Dan Bersih Serta Meningkatkan Pelayan Publik Terpadu Yang Cepat, Pasti Dan Murah,”beber Gubernur Koster.

Dalam mencapai tujuan tersebut, Pemerintah Provinsi Bali tentunya tidak lupa mengucapkan terima kasih secara khusus kepada Bank Indonesia dan Bank Pembangunan Daerah Bali yang telah senantiasa mendukung serta memfasilitasi guna memastikan implementasi transaksi nontunai pada Pengelolaan Keuangan Daerah agar dapat berjalan lancar.

Dibagian akhir sambutannya, Gubernur Koster mengharapkan agar acara ini dapat berjalan dengan baik dan lancar, sehingga mampu menciptakan satu pandangan yang sama dalam Pengelolaan Keuangan Daerah berbasis Elektronik, dengan memiliki pandangan yang sama dapat melaju dengan cepat mensukseskan implementasi transaksi nontunai guna mewujudkan Sistem Pengelolaan Daerah yang efisien, efektif, transparan dan akuntabel untuk Indonesia maju.

“Untuk itu kepada para peserta saya minta agar mengikuti acara Rapat Koordinasi Nasional Transaksi Non Tunai ini dengan tekun dan sungguh-sungguh.
Saya berharap agar koordinasi dan sinergi yang telah terjalin selama ini, antara Kementerian Dalam Negeri, Bank Indonesia, Bank Pembangunan Daerah serta Pemerintah Daerah, dapat dipertahankan dan terus ditingkatkan sehingga percepatan dapat berjalan sesuai dengan tujuan dan harapan kita bersama,”harap Koster.(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*