Kasek SMA 7 Apresiasi Kenaikan Tunjangan Kepala Sekolah

Beritafajartimur.com (Denpasar, Bali)
Kebijakan Gubernur Bali Wayan Koster yang meningkatkan tunjangan Kepala Sekolah (SMA/SMK/SLB) se-Bali hingga 300% lebih bagi guru dan praktisi tenaga kependidikan di Bali, menuai tanggapan positif khususnya dari para kepala Sekolah, salah satunya datang dari Kepala Sekolah SMA Negeri 7 Denpasar, Dra. Cokorda Istri Mirah Kusuma Widiawati.

Kinerja kepala sekolah memang memegang peranan sentral dalam penentuan kualitas pendidikan di sekolah. Sementara itu, beban yang dihadapi kepala sekolah saat ini, menurut Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati, memang meningkat dari sebelumnya. Oleh karena itu, ia sangat mengapresiasi dan mengucapkan terima kasih
atas perhatian yang diberikan Gubernur Bali.

“Kami sangat berterima kasih dan mengapresiasi apa yang dilakukan oleh pemerintah daerah tentang kenaikan tunjangan kepala sekolah ini,” ungkapnya, saat ditemui di ruang kerjanya, Rabu (6/11).

“Saat ini kami pikir memang beban kinerja kepala sekolah meningkat dari sebelumnya. Jadi memang antara penghasilan, beban kerja dan tanggung jawab harus balance, sehingga semua pekerjaan bisa dijalankan dengan maksimal,” papar Cok Istri.

Dengan diberikannya kenaikan tunjangan ini, ungkapnya lebih lanjut, kepala sekolah, dituntut mampu meningkatkan kualitas manajerial di sekolahnya masing-masing yang pada gilirannya semakin meningkatnya kualitas pendidikan kita, sehingga mampu bersaing di dunia global.

“Ini merupakan suatu tantangan agar dapat melaksanakan tugas dan menunjukan kinerja yang semakin baik. Sehingga harapan ke depan sekolah akan semakin mampu dan memiliki daya saing dalam era teknologi yang terus meningkat,” tegasnya.

Selanjutnya, ia juga menyampaikan harapan agar hal ini dapat berkelanjutan, dan pemerintah kiranya juga memberi perhatian kepada para guru honorer dan guru OJTM (Orang Per Jam Tatap Muka). “Selain kepala sekolah, saya berharap pemerintah juga kedepan bisa memperhatikan guru honorer dan guru OJTM. Artinya mereka juga perlu diperhatikan karena saat ini upah mereka perjam masih terlalu rendah untuk ukuran seorang sarjana. Tapi yang jelas apa yang dilakukan pemerintah Provinsi Bali sangat bijaksana. Harapannya ke depan ini akan terus ada,” tandasnya.
(BFT/DPS/Donny Parera/Adhy)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*