Dugaan Korupsi, Putu Sandoz Prawirotama Diperiksa Reskrimsus Polda Bali

Beritafajartimur.com (Denpasar, Bali) Anak mantan Gubernur Bali, Putu Sandoz Prawirotama, diperiksa oleh Direktur Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Kepolisian Daerah (Polda) Bali, Selasa 12 November 2019. Pemeriksaan ini terkait dugaan keterlibatannya dalam kasus yang menjerat mantan kepala Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Provinsi Bali, Anak Agung Ngurah Alit Wiraputra, terkait pengurusan izin pelebaran Pelabuhan Benoa, Denpasar.

Dalam pemeriksaan tersebut, menurut sumber terpercaya, Sandoz diperiksa selama kurang lebih 5 jam, dari pukul 09.00 Wita sampai sekitar pukul 13.00 Wita, dengan materi pemeriksaan seputar dugaan keterlibatannya dalam kasus tersebut. Sebelumnya, Sandoz disebut-sebut menerima aliran dana dengan total nilai mencapai Rp 8,3 miliar.
Namun, yang bersangkutan menolak untuk memberikan keterangan pemeriksaan yang dijalaninya saat ditemui usai proses pemeriksaan tersebut. Ketika dicegat awak media, Sandoz enggan berkomentar tentang materi pemeriksaan yang dijalaninya.

Sembari berjalan menuruni anak tangga Gedung Ditreskrimsus Polda Bali, Sandoz sama sekali tidak menjawab pertanyaan awak media. Sandoz hanya menunduk, menghindari kamera awak media sembari berlalu. “Terima kasih ya teman-teman. Maaf ya .. lain kali saja,” ujar Sandoz sambil berlalu.

Sebelumnya, mantan Ketua Kadin Bali Anak Agung Ngurah Alit Wiraputra, yang kini menjadi terdakwa dalam kasus dugaan penipuan pengurusan izin pelebaran Pelabuhan Benoa Denpasar, menyebutkan bahwa dalam perkara ini dirinya hanya dijadikan korban.

Alit menyampaikan pihaknya memang menerima uang dari Sutrisno Lukito Disastro (korban) sebanyak Rp 16 miliar, untuk pengurusan izin perluasan kawasan Pelabuhan Benoa. Namun setelah uang diterima, Alit mengaku dana sejumlah Rp 16 miliar yang dikucurkan oleh korban Sutrisno, telah diserahkan kepada Candra Wijaya sebanyak Rp 3 miliar, Made Jayantara Rp 2,6 miliar, dan Sandoz Rp 8,3 miliar. Sisanya, baru digunakan oleh Alit. (BFT/DPS/Tim)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*