Gelar Raja AWK Luapan Ego yang Berlebihan

Oleh Kadek Adnyana, Ketua Komunitas Gema Perdamaian

Masyarakat Bali sangat dekat dengan PURI sebelum pemerintahan di Indonesia menjadi Republik. Peninggalan Puri masih bisa dilihat sampai saat ini diberbagai tempat di Bali. Tentu keturunannya jelas sebagai generasi penerus yang memiliki peran central dalam adat dan budaya Bali yang masih dihormati walaupun tidak memiliki jabatan dijajaran pemerintahan.

Untuk kalangan masyarakat biasa gelar Raja adalah berlebihan yg merupakan luapan ego dalam diri yang mau dihormati dan dianggap besar dalam segala hal. Yaa.. semua orang memiliki ego namun kalau berlebihan tentu kurang baik. Saudara kita AWK sebenarnya cukup lumayan berperan menyuarakan berbagai masalah di Bali, tanpa embel-embel raja beliau sebenarnya cukup berkarisma dan memiliki kekuatan sebagai kesatria.

Sy berharap AWK meminta maaf atas kekeliruannya dan kembali menjadi kesatria yg nindihin Bali tanpa harus bergelar Raja Majapahit Bali. Karena akan ada catatan pembelokan sejarah dan anak cucu kita semakin bingung dimasa depan. Turunkan Ego namun tetap berkualitas.

Untuk beliau-beliau yg protes dan tidak terima dengan gelar Raja AWK mari rangkul dan berikan nasehat agar mau menurunkan Egonya dan kembali berperan sebagai salah satu kesatria yg nindihin Bali. Semoga pikiran baik datang dari segala penjuru… Damai memberikan kesejukan untuk mewujudkan Bali yg AJEG gemah ripah lohjinawi. (**)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*