Workshop “Bali Quality & Sustainability Tourism”, Era Baru Pariwisata yang Tangguh Terhadap Isu Lokal dan Global

Beritafajartimur.com (Denpasar, Bali) Bali merupakan ikon pariwisata Indonesia. Kalau mau jujur, Bali lebih dikenal luas di seantero jagad ketimbang Indonesia sebagai negara dimana Bali merupakan salah satu gugus pulaunya.

Berbicara tentang pariwisata Bali, telah hampir 50 tahun menjadi andalan pariwisata nasional, dan di jaman dimana pariwisata saat ini dijadikan ‘andalan’ sebagai ujung tombak untuk mengangkat devisa bagi Indonesia dalam pemerintahan Presiden Joko Widodo. Maka Bali harus tetap menjadi  ikon pariwisata Indonesia ditengah penetapan 10 destinasi baru dan 5 destinasi super prioritas yang terus dikembangkan dan ditata oleh pemerintah pusat. Hal ini logis, mengingat destinasi-destinasi baru tersebut masih akan tergantung dari Bali, mengingat, Bali adalah ‘central hub and connection’ antar semua destinasi dimaksud. Sebagai gerbang utama wisatawan mancanegara yang kemudian didistribusikan ke berbagai DTW lain diseluruh wilayah nusantara, Bali kini mencanangkan program pariwisata berkualitas dan berkelanjutan (quality and sustainable tourism) yang perlu mendapat perhatian semua pihak, khususnya para pihak berkepentingan/stakeholder untuk mendorong akselarasi, realisasi dan aktualisasinya di lapangan.

Dari workshop yang dihadiri Wakil Gubernur Bali Cok Oka Artha Ardhana Sukawati dan sebagian besar dari praktisi pariwisata, dan kaum cendekia bidang pariwisata hampir semua meyakini bahwa pariwisata Bali  cukup tangguh walaupun mengalami beberapa kali cobaan baik internal maupun eksternal.

Dengan sinergitas seluruh stakeholders semua gangguan tersebut dapat dikelola dengan baik demi menghindari keterpurukan yang lebih parah. Berlatar belakang rentannya industri pariwisata  terhadap berbagai isu lokal maupun global, menjadi pendorong bagi semua pihak untuk melakukan upaya cerdas yang inovatif untuk mengaktualisasikan ide-ide kreatif ke dalam suatu perencanaan strategis. Dari sisi ini diharapkan akan melahirkan suatu pemikiran bersama demi menyelamatkan pariwisata Bali yang lebih tangguh jika diterpa isu-isu miring yang dihembuskan oleh pesaing-pesaing untuk menjatuhkan pariwisata kita.

Inilah alasan utama I Gusti Agung Ngurah Rai Suryawijaya, SE, MBA., selaku ketua penyelenggara kegiatan Hospitality Talks Leader dengan tema utama “QUALITY & SUSTAINABILITY ; a New Paradigm of Bali Cultural Tourism”.

Menurut I Gusti Agung Ngurah Rai Suryawijaya,” sudah saatnya Bali untuk mengambil tindakan serius dalam mewujudkan berbagai wacana seputar pariwisata berkualitas yang sudah banyak diselenggarakan selama ini.”

Lebih jauh dikatakan,”bagi Bali, pariwisata berkualitas merupakan legacy bagi generasi penerus masyarakat Bali kedepan. Sehingga kebermanfaataan dari industri pariwisata yang tidak akan pernah habis ini harus dinikmati seluas-luasnya demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat,”seraya menyebutkan, “terselenggaranya kegiatan ini, didukung sepenuhnya oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPwBI) Provinsi Bali di bawah kepemimpinan Trisno Nugroho.

“Quality and Sustainability Tourism merupakan arah atau direction yang dibutuhkan Bali ditengah terpaan berbagai ekses dari industri itu sendiri seperti alih fungsi lahan, kemacetan, isu kebersihan dan pencemaran lingkungan, tingkat kriminalitas termasuk peredaran narkoba jejaring internasional bahkan hingga cadangan dan debit sumber air yang semakin berkurang. Dengan penerapan program pariwisata berkualitas dan berkelanjutan maka komitmen insan pariwisata semakin kuat dalam mendukung program pemerintah provinsi Bali ‘Nangun Sat Kerthi Loka Bali’ yakni menuju Bali era baru yang memperhatikan berbagai aspek pendukung kehidupan di Bali secara demografi, geografi serta psikografi seperti jana kerthi, atma kerthi, danu kerthi, wana kerthi, segara kerthi dan jagat kerthi,” jelas Agung Rai Suryawijaya.

Paradigma baru untuk pariwisata Bali harus disosiasilisasikan terus menerus oleh semua pihak, agar menjadi new direction Pariwisata Bali era baru termasuk hal yang ditunggu-tunggu sebagai regulasi kepariwisataan Bali sebagaimana yang dirancang dalam Ranpergub tentang Tata Kelola / Standarisasi Penyelenggaraan Kepariwisataan dan Usaha Pariwisata.

“Kami yakin standarisasi dan tata kelola yang terdapat dalam Pergub tersebut akan mampu mengakselerasi action plan kita dalam mewujudkan pariwisata Bali yang berkualitas dan berkelanjutan berbasis budaya dan kerakyataan” pungkas Agung Rai Surya yang juga Ketua PHRI BPC Badung dan BPPD Badung ini.

Senada dengan Agung Rai Suryawijaya, Kepala KPw BI Bali, Trisno Nugroho juga menyampaikan, kegiatan ini merupakan momentum bagaimana pelaku pariwisata mengambil langkah-langkah strategis keberlanjutan pariwisata Bali dalam situasi apapun.

“Apalagi Bali pernah punya pengalaman mengatasi berbagai cobaan, tentu hal ini menjadikan Bali lebih kuat kedepannya,” sembari menambahkan saat ini merupakan momentum yang strategis bagi pelaku pariwisata untuk melakukan langkah-langkah evaluasi komperhensif menuju ‘quality tourism’

Disinggung terkait wabah virus corona yang menimpa Cina, BI dalam tiga bulan kedepan akan melakukan evaluasi, meskipun sudah jelas pemerintah sudah melakukan langkah-langkah strategis, namun secara hitung-hitungan dalam tiga bulan pertama akan dievaluasi.

“Indikator kita tiga bulan pertama, kemudian enam bulan. Kita akan lihat progresnya akibat tidak adanya wisatawan Cina,” tuturnya.

Hospitality Leaders Talks yang diselenggarakan di Ruang Tirta Empul Gedung Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Bali, Rabu (12/2/2020) diikuti oleh 130 orang undangan yang terdiri dari berbagai stakeholders kepariwisataan yakni guru besar kepariwisataan dan akademisi lainnya, praktisi, pengusaha, pemerintah, asosiasi serta tokoh masyarakat. Sedangkan penyelenggara kegiatan ini antara lain, Pemerintah Provinsi Bali, Bank Indonesia Perwakilan Bali, IDOLA PARISUDA (Ikatan Doktor Alumni Pariwisata Udayana), PHRI BPD Bali dan BPPD Badung. (BFT/DPS/Arf/DMP)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*