I Kadek Agus Mulyawan, SH,MH: Tidak Perlu Lockdown Virus Bisa Dilawan dengan Disiplin Tinggi

Beritafajartimur.com (Denpasar)
Pemerintah terus merilis data terkait kasus corona di situs-situs resmi yang ditautkan pada situs Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Melihat perkembangan penularan virus yang sangat cepat dan semakin banyaknya korban dan wacana agar pemerintah segera mengambil kebijakan Lockdown akan tetapi pemerintah lebih memilih kebijakan menerapkan pembatasan sosial skala besar untuk menekan penyebaran corona. Hal tersebut banyak memperoleh komentar tidak terkecuali dalam wawancara dengan Pengacara Bali yang dikenal kritis I Kadek Agus Mulyawan, SH.MH., disela-sela aktivitas sidang di PN Denpasar, Rabu (1/4/2020).

“Saya kira keputusan pemerintah sudah tepat dimana, menerapkan pembatasan sosial skala besar, Virus covid 19 memang sangat cepat penularannya tapi kan secara global angka kematian masih di kisaran 3% sisanya sembuh jadi kan lebih berbahaya penyakit lain. Menghindari virus ini sebenarnya gampang hanya butuh disiplin tinggi dalam kehidupan sehari-hari seperti selalu jaga jarak dengan orang lain minimal 1.5 meter baik sama tetangga, teman kerja dan kerabat, jauhi kerumunan, jaga kondisi tubuh tetap sehat, budayakan hidup bersih, sering-sering cuci tangan sebelum memegang muka dan kalau keluar rumah selalu pakai masker. Jika tidak ada masker kan bisa buat sendiri pakai kain atau apa saja yang bisa menutupi muka menghindari paparan droplet ke muka kita,” tegas Advokat Bali ini.

Kadek Agus Mulyawan juga menjelaskan agar jangan sering keluar jika tidak penting dan semua pihak harus saling mengingatkan untuk jaga jarak karena pencegahan virus ini adalah tanggung jawab kita semua.

“Jangan sering keluar kalau tidak penting dan semua pihak dapat menjadi pengawas untuk saling mengingatkan. Orang tua mengingatkan anak. Semua harus aktif. Bila perlu masing-masing tempat ada yang bawa Toa keliling untuk mengingatkan masyarakat tetap jaga jarak terutama mereka yang sering kumpul kumpul. Lockdown bukan solusi, karena berpengaruh terhadap buntunya ekonomi ketika ekonomi buntu kriminal akan bertambah. Ditakutkan banyak yang stress terlalu lama diam dirumah. Walaupun kita lockdown tapi di lingkungan sering ngumpul-ngumpul karena tidak tahan diam dirumah ya sama saja virus cepat menular. Lalu sampai kapan kita akan Lockdown jika kita tidak disiplin? Itu semua kan kembali ke diri sendiri,” beber pemilik Kantor Hukum Agus M and Associates ini.

Agus juga meminta kesadaran masyarakat supaya mempunyai jiwa disiplin tinggi melawan virus ini karena sampai sekarang belum ada vaksinnya. Dan jika kita bisa bersatu mempunyai disiplin tinggi yakin akhir Mei virus covid 19 ini akan hilang, tutupnya.(BFT/DPS/Kdk/Editor: Donny MP. Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*