Tiga Puisi Agustina Dalima Paa, S. Pd

Agustina Dalima Paa, S.Pd
Guru Kelas VI SDK Mauloo

SAJAK PENANTIAN

Kasih, seperti engkau yang mengisi hatiku
begitu pula jiwaku berdendang ria karena mu
Engkaupun jauh dalam cerita-cerita rinduku
Namun dalam goresan pena kisahku kuawali dengan sempurnanya kataku untukmu

Bila kudapat mengabadikan ruang dalam waktu
kan kuukir tentangmu dalam tugu niatku
Aku mungkin lupa mengatakan pada saat karena jedah yang berkepanjangan
tapi ingatanku menari dalam bayanganmu

Tentangmu tertuang dalam sajak-sajak yang lembut
dalam nada-nada kian bergetar syahdu
makna kehancuran dan akhir kan kucungkil dari benakku,
bahkan kau pun…menari dalam ketaksadaranku.

Marilah kasih,
Menepi dalam tetesan waktuku
Menatap aku dari kejauhan ragamu
Mungkin di sana ada aku dalam matamu
Air telah mengalir hilang, mentari telah ditaburi senja,
namun ku tetap disini di atas ragaku
menunggumu dalam sajak penantian.

 

JANUARI KELABU

Tiada yang lebih sakit
dari awal bulan Januari
Dikoyaknya rintik rindunya
kepada pohon yang berbunga itu

Tiada yang lebih sakit
dari hujan bulan januari
Dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang melangkah pasti di depanku

Tiada yang lebih sakit
dari awal bulan Januari
Dibiarkannya air mata berurai
diserap akar pohon bunga itu.

 

CERITA GURU DIBALIK COVID 19

Mengajarimu dengan bertatap muka,
Menyalamimu dengan penuh kasih
Memberimu ilmu, membimbing dan menegurmu
Serta menasihatimu dengan tulus,
Kini semuanya jadi berubah,
Tanpamu di hadapanku, tanpamu disampingku,
Kini diam, hening, tak bergeming,
kau jauh, dibatasi jarak, ruang dan waktu,

Di antara jauhnya wajah karena tak bersua
Di antara sempitnya ruang karena tak bisa harus bersentuhan
namun kau dekat, dekat dihatiku
aku memang seakan jauh karena tidak menyapamu
kita jauh tapi kau tetap belajar dari sebuah sejarah tentang hari kemarin
cerita tentang ilmu yang pernah kau dapat dari pertemuan kita
menuai cinta dalam segala keterbatasan
Bila nanti dalam kisahnya waktu kau jenuh,
Aku ada dalam lelahmu dan jenuhmu

Terlalu banyak perintahku padamu,
Terlalu banyak waktumu untukku
Tapi satu hal yang perlu kau camkan,waktuku pun banyak untukmu
Bahkan seluruh jiwa dan ragaku ku baktikan untukmu
Di sanalah lantunan sebuah doa yang seakan berucap dari sunyinya waktu

Kau adalah kekasih jiwaku,
Tahukah engkau kalau aku sedang merangkai harimu
Aku sedang mempersiapkan masa depanmu
Aku ingin kau pandai nan sukses,
Aku ingin kau jemput hari depanmu,
Agar kau lebih dari kecilmu kini

Kelak engkau sukses pada sebuah tepian waktu,
Aku tak menuntut kau membalas jasaku,
Cukup kau kenang aku pernah mendidikmu,
Cukup kau sapa aku sebagai gurumu,
Ibu yang memberi asih pada sebuah waktu yang tak mungkin akan berulang
Ibu yang pernah menggoreskan sekian cerita pada sejarah hidupmu

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*