Tidak Mau Ambil Reziko Terpapar Covid-19, MPLS SMA Negeri 7 Denpasar 100% Lewat Virtual

Ket Foto: Kepala Sekolah SMA Negeri 7 Denpasar Dra. Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati, M.Sos, bersama Kabag Tata Usaha SMA Negeri 7 Denpasar I Ketut Artana, S.Sos

Beritafajartimur.com (Denpasar)
Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) dimasa pandemi Coronavirus atau Covid-19 telah dimulai sejak Senin 13 Juli 2020 hingga berakhir pada Sabtu tanggal 18 Juli 2020. Kegiatan MPLS di Tahun Ajaran Baru 2020/2021 ini amat sangat berbeda pelaksanaannya dibanding tahun-tahun sebelumnya lantaran wabah Covid-19 hingga saat ini masih menjadi wabah penyakit menular di seluruh dunia. Dan wilayah kita di Provinsi Bali, khususnya di Kota Denpasar menjadi red zone (zona merah) penularan virus corona yang pertama kali menjangkiti warga Wuhan, Tiongkok Januari silam, dan hingga kini telah mewabah ke lebih dari 200 negara di dunia. Dimana jumlah kasus infeksi virus corona telah mencapai 1.784.331 kasus dengan korban meninggal dunia sebanyak 108.962 dan jumlah pasien yang berhasil sembuh adalah 405.043 orang. Sementara di Bali hingga Senin (13/7/2020) korban meninggal akibat Covid-19 sudah mencapai 27orang, yang terpapar 2.257, sembuh 1.508, dan kasus reakktif sebanyak 722 orang.

Melihat masih tinggi korban terpapar baru dan sangat membahayakannya wabah Covid-19 tersebut. Karena itu, Pemerintah Pusat melalui Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas) mengatur pelaksanaan MPLS di masa pandemi Covid-19 dilaksanakan secara daring/virtual agar memutus mata rantai penyebaran virus ini dan tidak muncul klaster baru di sekolah-sekolah.

Tidak mau ambil reziko akan jatuhnya korban dikalangan siswa, guru dan seluruh civitas akademika SMA Negeri 7 Denpasar yang dipimpinnya, Kepala Sekolah Dra. Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati, M.Sos., memutuskan MPLS di SMA Negeri 7 Denpasar yang diawali pembukaan secara umum oleh Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra melalui daring/virtual pada pagi sekitar pukul 8.00 wita, Senin (13/7/2020). Kemudian Kepala Sekolah Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati membuka pelaksanaan MPLS untuk lingkungan SMAN 7 Denpasar 100% tanpa kehadiran siswa-siswi baru.

“Sebelum acara MPLS dilaksanakan terlebih dahulu serah terima dari Komite Sekolah SMA 7 Denpasar kepada saya selaku Kepala Sekolah. Setelah diserah terimakan baru MPLS dilaksanakan secara virtual. Dimana saya selaku Kepala Sekolah memberikan narasi kepada siswa. Karena MPLS ini tanpa kehadiran siswa maka dalam membawakan materi lebih banyak narasi yang diselingi gambar-gambar yang banyak supaya anak-anak lebih paham akan lingkungan sekolah mereka yang baru. Terus bagaimana melaksanakan proses belajarnya kemudian menyangkut fasilitas, sarana dan prasarananya SMA 7 semua kita jelaskan melalui gambar-gambar pendukung narasi,” jelas Cok Istri Kusuma Widiastuti, Selasa (14/7/2020) kepada Beritafajartimur.com di ruang kerjanya.

Menurut Cok Istri Mirah Kusuma Widiawati, meskipun lewat Virtual, MPLS ini diikuti secara serius baik oleh Siswa Baru maupun Orang tua mereka. “Itu terbukti dari komen-komen mereka lewat link bagi siswa maupun WA grup  yang kita sudah bikin untuk orang tua siswa,” katanya.

Untuk Materi di hari kedua MPLS pada Selasa (14/7/2020) ini diberikan masing-masing oleh Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan, Kurikulum, dan Sarana Prasarana. Sehingga materinya benar-benar dapat dipertanggung jawabkan.

Jika nantinya pemerintah memutuskan untuk melaksanakan proses belajar tatap muka maka SMA Negeri 7 Denpasar menyambut Bali dalam Tatanan Kehidupan Baru, telah menyediakan protokol kesehatan sebagaimana yang diinginkan pemerintah untuk mencegah” penyebaran lebih lanjut Covid-19.
“Kami di SMA 7 Denpasar telah menyiapkan protokol kesehatan dimulai dari pengecekan suhu, cuci tangan yang bersih pakai air mengalir,” jelasnya, sembari menambahkan bahwa untuk mencuci tangan disediakan 31 wastafel di lingkungan sekolah tersebut.(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*