Kasubdit 4 Ditintelkam Polda Bali, Kompol Endang Tri Purwanto Silaturahmi Ke Puri Gerenceng

Beritafajartimur.com (Denpasar-Bali)
Kabubdit IV Direktorat Intelkam Kepolisian Daerah (Polda) Bali Endang Tri Purwanto, S.I.K.,M.I.K., melaksanakan kegiatan silaturahmi ke Puri- Puri yang ada di Kota Denpasar. Salah satu Puri yang dikunjungi adalah Puri Gerenceng di Jalan Dr. Wahidin, Denpasar. Di Puri ini, Kompol Endang Tri Purwanto diterima oleh tokoh Puri A.A.Ngurah Agung, SE., pada pukul 13.00 Wita, Kamis (15/10/2020).

Kehadiran Kompol dan stafnya diterima kerabat Puri dalam suasana kekeluargaan. Hal tersebut nampak dari obrolan mereka yang begitu cair dan penuh keakraban diselingi candaan sehingga silaturahmi ini mengesankan suasana yang tidak kaku.

Seusai pertemuan, Kompol Endang Tri Purwanto, kepada wartawan mengatakan bahwa kunjungannya ini sebagai bentuk silaturahmi jajaran kepolisian Polda Bali, khususnya dari Direktorat Intelkam Polda Bali dalam menjaga suasana Kantibmas wilayah Polda Bali agar tetap kondusif.
Dan Puri memiliki peranan sangat strategis dalam kehidupan bermasyarakat di Bali. Karena itu, pihaknya memandang perlu untuk berkunjung dan menjalin silaturahmi dengan Puri-puri di wilayah hukumnya.

Menjawab wartawan, terkait demo akhir-akhir ini khususnya demo menentang/penolakan terhadap akan disahkannya UU Cipta Kerja (UU Omnibus Law), Kompol Endang Tri Purwanto menjelaskan bahwa,” hak mengeluarkan pendapat di masyarakat dijamin oleh UU sehingga demo apa pun bentuknya akan tetap bisa dilaksanakan. Asal demo ini dilaksanakan secara damai dan menjaga ketertiban masyarakat serta tidak melakukannya dengan cara-cara anarkhis. Ini yang perlu kita waspadai. Karena jika dilakukan secara anarkhis maka kita semua akan menanggung kerugian,” katanya.

Ia pun meminta masyarakat, adik-adik mahasiswa agar dalam menyampaikan pendapat khususnya penolakan terhadap UU Cipta Kerja agar tetap menjaga ketertiban dan kedamaian.”Saya minta masyarakat dan adik-adik mahasiswa yang melaksanakan demo agar tidak anarkhis,” tegasnya

Di lain pihak, tokoh Puri Gerenceng A.A.Ngurah Agung, SE., mengatakan meskipun pihaknya setuju disahkannya UU Omnibuslow namun waktunya kurang tepat karena dunia saat ini sedang menghadapi wabah pandemi Coronavirus (Covid-19).
“Saya setuju UU Omnibus Law ini, namun kurang tepat waktunya untuk disahkan disaat bangsa kita sedang menghadapi pandemi Covid,” terang A.A.Ngurah Agung yang banyak berkecimpung di berbagai organisasi sosial dan ikut berpolitik praktis sebagai kader Partai Golkar ini.

Adanya UU ini menurut tokoh asal Puri Gerenceng ini sangat baik untuk memangkas jalur birokrasi yang menghambat investor yang tertera pada UU Investor yang selama ini sudah berlaku. “Dalam UU Investasi selama ini para investor takut berinvestasi karena susah menghitungnya menghadapi birokrasi dari tingkat bawah sampai atas. Ini kendalanya berinvestasi di Indonesia. Dengan adanya UU Omnibus Law ini maka birokrasi model begini dipangkas sehingga memudahkan investor untuk berinvestasi,” jelas Turah, sapaan akrabnya.

Selain itu, UU nya kita sudah punya. Tinggal sekarang soal tenaga kerja kita yang perlu mendapat perhatian serius agar memiliki skill sesuai bidang dan propesinya agar diterima di pasar global kalau ingin maju,” imbuhnya.

Terkait peranan Puri di Bali, Turah mengingatkan kepolisian hendaknya bekerja sama dengan Puri lantaran keberadaan Puri sebagai rumah bagi masyarakat dan merupakan pusat kegiatan masyarakat termasuk kegiatan untuk memelihara seni, adat dan budaya. Juga Puri merupakan tempat berlangsungnya berbagai kegiatan seperti politik. “Puri dan orang-orang puri harus berpolitik. Salah besar kalau orang katakan bahwa orang puri tidak boleh berpolitik. Justru harus tau politik bahkan ikut terlibat di dalamnya,” ungkapnya.

Dikatakan, dalam budaya Bali ada 5P yaitu: Puri, Pura, Para, Purana dan Purnahita (Puri sebagai rumah, Pura sebagai tempat persembahyangan, Para adalah rakyat, Purana diartikan Silsilah, dan Purnahita adalah pelingsir/orang tua/sesepuh).

Dalam hal demo anarkis yang baru-baru ini terjadi, Turah mengingatkan massa agar menggunakan cara-cara yang lebih elegan dalam menyampaikan pendapat di muka umum dan sebaiknya melalui musyawah. Dengan melaksanakan musyawarah maka persoalan apapun bisa diselesaikan.(BFT/DPS/Donny MP. Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*