Mantan Sekda Manggarai DM gagal Sehingga Kita Mundur 10 Tahun Lagi

Beritafajartimur.com (Manggarai-NTT) Mantan Sekretatis Daerah (Sekda) Kabupaten Manggarai, Manseltus Mitak, saat berkampanye di Beo Poco, desa Poco, kecamatan Wae Ri’i pada Minggu (18/10/2020) menyampaikan berbagai kegagalan pemerintahan Deno Kamelus dan Viktor Madur atau DM saat menjadi bupati dan wakil bupati Manggarai periode 2015-2020.

Menurut Manseltus Mitak, berbagai program yang dijanjikan DM yang dituangkan dalam RPJMD 2016-2021, semuanya gagal karena tidak mencapai target yang ditetapkan. “Janji DM itu adalah kontrak politik dengan rakyat Manggarai yang ditandatangani oleh anggota DPRD Manggarai dalam dokumen RPJMD. Semua yang dijanjikan itu gagal total karena tidak satupun yang mencapai target,” tegas lelaki yang disapa Setus Mitak.

Setus yang pensiun dari jabatan Sekda Manggarai pada tahun 2019 lalu itu menambahkan, kalau dirinya adalah pelaku dalam pembangunan di era DM sehingga mengetahui pasti, bagaimana program DM selama empat tahun terakhir. “Semua program yang dijanjikan itu gagal karena tidak capai target,” ungkap Setus Mitak yang disambut tepuk tangan warga Poco yang hadir.

“Begitu banyak program yang tidak capai target dan kita menyatakan bahwa pemerintahan DM gagal sehingga kita mundur 10 tahun lagi,” ujar Setus.

Setus menyampaikan beberapa program yang gagal tersebut diantaranya, bantuan perumahan untuk rakyat ditargetkan 7.500 unit rumah yang bersumber dari APBD. “Namun  sampai tahun 2019 hanya mencapai 2.359 unit rumah atau 31, 45%. Ini kan gagal,” aku Setus.

Sementara bantuan listrik gratis untuk rumah tangga miskin, ditargetkan 5.000 sambungan listrik namun tercapai hanya 600 sambungan listrik.

Kegagalan lain, disampaikan Setus adalah janji pendidikan dan pelatihan (Diklat) tenaga trampil yang dijanjikan per tahunnya 500 orang tetapi sampai tahun 2019 hanya 916 orang.

Sementara di bidang pendidikan, lanjut Setus, berupa replikasi program khsusus, sama sekali tidak berjalan sehingga mempengaruhi mutu pendidikan di Manggarai.

“Janji lain,” ungkap Setus,” adalah membangun pos pelayanan kesehatan dan PAUD terintegrasi di setiap kampung, sama juga nasibnya yaitu tidak terealisasi sama sekali.”

Sementara di bidang infrastruktur jalan, khususnya perbaikan jalan raya sebagai urat nadi perekonomian rakyat dan kegiatan masyarakat lainnya, pemerintahan DM belum mampu mengatasinya. “Sampai dengan tahun 2019, pemerintahan DM hanya mampu memperbaiki sepanjang 108,13 km dari jumlah rias jalan yang rusak sepanjang 798,575 km atau kalau diprosentasikan hanya 13,53%,” tambah Setus.

Sementara yang paling naas, imbuh Setus, adalah nasib petani yang dijanjikan mendapat jaminan pupuk gratis, sama sekali tidak terpenuhi.

Dikatakan Setus, apa yang disampaikannya di atas adalah bagian dari 20 cara nyata DM untuk mengatasi persoalan rakyat Manggarai dan semuanya tidak capai target.

“Apakah kita mau mempertahankan atau melanjutkan berbagai kegagalan tersebut?” tanya Setus yang dijawab “tidak” oleh warga yang hadir.

Kampanye di Kampung Poco yang paket H2N lakukan merupakan kampanye putaran kedua di zona Utara. Manseltus Mitak tampil sebagai juru kampanye mendampingi calon bupati Manggarai Herybertus G.L. Nabit.

Sebelum hadir di kampung Poco, calon bupati nomor urut 2, Herybertus G.L. Nabit melakukan kampanye tematik di tempat pembuangan akhir (TPA) sampah di Ncolang, desa Poco.

Seperti yang diketahui, kota Ruteng mendapat predikat kota kecil terkotor di Indonesia karena terkait persoalan pengelolaan sampah di TPA Ncolang yang masih bersifat open simping yaitu sampah dibiarkan menumpuk, tidak dikelola.(BFT/RTG/Val)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*