Partai Golkar Kabupaten Manggarai Dukung Penuh Pemda Manggarai Atas Rencana Pinjaman Kepada Pihak Ketiga Untuk Bangun Infrastruktur

Beritafajartimut.com.(Ruteng, NTT)-Partai Golongan Karya (Golkar) Kabupaten Manggarai, sangat mendukung atas rencana Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Manggarai berencana meminjam uang sekitar Rp 100 sampai Rp 150 miliar dari pihak ketiga untuk mempercepat pembangunan infrastruktur jalan.

Menurut Penjabat Bupati Manggarai, Zeth Sony Libing, Infrastruktur jalan sangat berdampak pada percepatan perekonomian masyarakat, sehingga pemerintah harus bisa memenuhinya.

Atas rencana tersebut, Ketua DPD II Partai Golongan Karya (Golkar) Kabupaten Manggarai, Yoakim Y Jehati, sangat mendukung atas rencana peminjaman itu.

Ia juga menyampaikan Fraksi Golkar sangat mendukung. “Dan, kami berterimakasih kepada Pak Penjabat Sementara (PJS) Bupati Manggara, karena turut merasakan dan mengenal kondisi Kabupaten Manggarai, yang memang infrastrukturnya masih butuh perbaikan,” jelas Yoakim Y Jehati, Sabtu (17/10/2020).

Menurut Yoakim, Pak Zeth Sony Libing, selaku Penjabat Sementara (PJS) punya kepedulian terhadap wilayah Kabupaten Manggarai ini.

“Kemauan ini harus direspons karena sangat jarang ada pemimpin yang punya niat yang tulus seperti ini,” tutur Yoakim.

Yang kedua menurut politisi asal Cibal Yoakim Y Jehati,” Pak Penjabat Sementara (PJS) sudah mengajarkan kami dan tentu pelajaran berharga buat kami di Manggarai bahwa untuk membangun daerah ini tidak hanya bergantung pada dana alokasi umum (DAU) dan dana alokasi khusus (DAK),” jelasnya.

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) II Yoakim Y Jehati, ternyata masih ada pos lain yang sesungguhnya bisa kita lakukan demi kemajuan daerah.

Penjabat Sementara (PJS) ini belum berapa lama menjabat di Kabupaten Manggarai, tapi dia suda mengelilingi Manggarai.

“Itu pertanda beliau sudah mengenal dan sejauh mana pencapaian pemerintahan Deno Madur selama 5 tahun terakhir ini.”

Menurut Yoakim, pikiran pak PJS ini harus direspons apalagi ditengah keterbatasan anggaran yang hanya mengandalakan DAU dan DAK yang trennya menurun dari tahun ke tahun.

“Dengan adanya pinjaman seperti ini
Pada masa ini, Kita membutuhkan pemimpin yang berani mengambil resiko demi kesejahteraan masyarakat Manggarai,” tutup Yoakim. (BFT/RTG/Val)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*