Kepala Sekolah SMKN 3 Denpasar: _Create_ Siswa Supaya Memiliki Keahlian Siap Kerja

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI)
Ujian Nasional sejak tahun 2020 sudah ditiadakan. Dan tahun Ajaran 2021 ini untuk kedua kalinya UN ditiadakan pula. Hal tersebut sesuai dengan Surat Edaran Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nomor 1 tahun 2021 tentang Peniadaan UN dan Ujian Kesetaraan serta pelaksanaan Ujian Sekolah dalam Masa COVID-19.

“Ya Ujian Nasional memang sudah ditiadakan dua tahun belakangan. Ini adalah hasil evaluasi oleh Kementerian, ya Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Dan ini sudah tahun kedua Ujian Nasional memang sudah ditiadakan. Sehingga sebagai gantinya kita melaksanakan Ujian Sekolah untuk mendapatkan nilai di ijasah nanti. Nah kalau kita di SMK ya akan ada dua ujian yaitu ujian mata pelajaran biasa melalui kurikulum yang ada. Dan yang kedua berupa Uji Kompetensi Keahlian (UKK) untuk mendapatkan sertifikat. Jadi ada ijasah dan sertifikat keahlian. Dan kalau Ujian Sekolah kan sudah biasa. Tidak masalah karena kita sudah melaksanakan secara daring,” papar Kepala Sekolah SMK Negeri 3 Denpasar, Drs. AA. Bagus Wijaya Putra, M.Pd., saat diwawancara media ini pada Kamis (18/02/2021) di ruang kerjanya pukul 8.45 Wita.

“Yang banyak didiskusikan kemarin,” lanjut AA.Bagus Wijaya Putra,” adalah terkait pelaksanaan UKK di masa pandemi Covid-19 ini supaya memastikan dapat dilaksanakan sesuai dengan protokol kesehatan demi mencegah kluster kelompok belajar,” terangnya.

Kemudian yang paling penting dibahas pula, terkait tujuan akhir pemberian sertifikat keahlian itu bisa maksimal dan sesuai dengan lapangan pekerjaan yang diinginkan di bursa kerja. Sehingga proses belajar di SMK outputnya sesuai permintaan bursa kerja pula. Jadi pihak sekolah sedapat mungkin menyiapkan keahlian bagi siswa agar bisa nyambung dengan permintaan pasar kerja. Dan bagi kami dan teman-teman guru di SMKN 3 Denpasar, terus mengupayakan meng_create_ siswa supaya mereka bisa memiliki keahlian sesuai sertifikat yang mereka terima sehingga kelak mendapatkan pekerjaan sesuai keahliannya,” tuturnya.

Lebih lanjut dikatakan,” ada beberapa industri telah menerapkan Uji Kompetensi bagi siswa sesuai keahliannya, salah satunya Astra sehingga bagi perusahaan otomotif ini tidak ada alasan untuk tidak menerima siswa yang bersangkutan jika sudah lolos uji kompetensi. Begitu pula industri-industri lain yang sudah menerapkan aturan seperti itu. Namun untuk industri hotel hingga saat ini belum melakukan uji kompetensi seperti di Astra tersebut,” bebernya.

Adapun UKK tahun 2021 ini direncanakan akan dilaksanakan setelah selesai Ujian Sekolah,” kami merencanakan akan melaksanakan UKK sebelum penerimaan ijasah pada bulan Juni 2021 sehingga alumni merasa fresh dengan keahliannya,” harapnya.

Sementara terkait persiapan siswa kelas XII SMK 3 Denpasar, AA. Bagus Wijaya Putra mengharapkan agar para siswa tetap belajar sungguh-sungguh meski lewat daring. “Gunakan waktu semaksimal mungkin supaya hasil lebih maksimal,” tutupnya.(BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*