LPM Kelurahan Legian Berkolaborasi Bersama BPD Bali Pulihkan Ekonomi Masyarakat Pasca Pandemi Covid-19

Beritafajartimur.com (Badung-Bali)
Sejak dilantik 4 Mei 2020 lalu, Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Kelurahan Legian, I Wayan Puspa Negara, SP., M.Si., terus bergerak melakukan inovasi. Meski saat dilantik sebagai Ketua LPM, dunia sedang dilanda pandemi Coronavirus19 (Covid-19) tapi tidak menyurutkan langkahnya mewujudkan program-progam yang telah dicanangkan untuk masyarakat di wilayahnya. Karena menurut kader Golkar yang pernah menjadi wakil rakyat di DPRD Badung, pandemi ini menjadi sebuah tantangan bagi kita untuk berkreasi ditengah situasi ekonomi dunia, khususnya pariwisata yang kian terpuruk.

LPM sebagaimana yang tertuang dalam peraturan pemerintah nomor 73 tahun 2005 tentang kelurahan, dan pasal 150 PP Nomor 43 Tahun 2014 tentang lembaga kemasyarakatan desa, memiliki Tugas dan Fungsi antara lain: Melakukan pemberdayaan masyarakat Desa, Menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat. Menyusun rencana, melaksanakan, mengendalikan, melestarikan dan mengembangkan hasil pembangunan secara partisipatif dan memberdayakan elemen-elemen dan potensi yang ada di desa/kelurahan. Karena itu Wayan Puspa Negara bersama stafnya terus menggali potensi yang ada di kelurahan Legian, juga menjalin kemitraan bersama pihak lain terutama dengan CSR membantu tercapainya tujuan menyejahterakan masyarakat di wilayah ini.

“Kebetulan kami dilantik saat merebaknya pandemi Covid-19, jadinya kita mulai bergerak untuk membantu kelompok masyarakat yang mengalami kesulitan khususnya kelompok masyarakat diaspora yang secara administratif tidak bisa mendapatkan bantuan pemerintah. Bantuan tersebut berupa pemberian nasi bungkus yang kami lakukan hingga saat ini. Dan kami laksanakan program “Razia Perut Lapar” ini dengan membagikan rata-rata 150 bungkus nasi setiap hari,” papar Puspa Negara, Senin (08/03/2021) di ruang kerjanya.

Untuk diketahui, LPM Kelurahan Legian saat ini sudah 18 tahun hadir melayani masyarakat Legian. Dan tanggal 3 Maret lalu merupakan hari dibentuknya LPM Kelurahan Legian. Di HUT nya tahun 2021 ini para pengurus hanya menggelar acara potong tumpeng. “Karena masih dalam suasana wabah corona maka kami hanya mengadakan acara potong tumpeng sebagai tanda ungkapan syukur dan tidak ada perayaan lain,” ujar Puspa Negara.

Dibawah kepemimpinan Wayan Puspa Negara, beberapa program besar dilakukan untuk pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19 yakni telah disepakatinya kerja sama MoU) antara LPM Legian Bersama Bank Pembangunan Daerah Bali (BPD). Kerja sama ini dalam bentuk pemberian kredit lunak dengan bunga 0,5% menurun. Kerja sama ini baru pertama kali dan merupakan pilot Project dari Bank BPD Bali. “Antara LPM Legian dan Bank BPD Bali telah menandatangani kerja sama (MoU, Memorandum of Understanding, red) sebagai langkah untuk membantu pemulihan ekonomi masyarakat di wilayah Legian pasca pandemi ini. Dimana LPM Legian bertindak selaku fasilitator dalam kerja sama ini dan bukan sebagai penyalur dana,” terangnya, seraya menambahkan bahwa,” ada dua jenis kredit lunak nantinya yaitu kredit lunak tanpa agunan dan dengan agunan, namun bunganya sama 0,5 % menurun. Yang kredit lunak tanpa agunan dari 1 juta hingga 50 juta dengan jangka waktu pinjaman 3 tahun. Dan yang kredit lunak pakai agunan dari 75 juta hingga 500 juta juga jangka waktu peminjaman selama 3 tahun,” bebernya.

Kegiatan lain berupa Pembersihan dan penataan Tukad Mati lewat penanaman pohon tabebuya, pohon reulia sebagai tanaman penghijauan di pinggir kali. Pihaknya dalam pengadaan pohon tabebuya dan reulia ini menggandeng pemerintah daerah Kabupaten Badung melalui Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK).
Dimana, lewat penataan Sungai Tukad Mati diharapkan menjadi destinasi pariwisata baru di wilayah Kuta dan Legian. Disini pihaknya telah menggelar Lomba Kayak Keris merupakan upaya yang patut diapresiasi karena akan menambah daya pikat destinasi Tukad Mati tersebut.

Sementara untuk menjaga wilayah pantai di wilayah Kelurahan Legian, pihaknya mengerahkan komponen pariwisata seperti hotel dan restoran untuk membersihkan secara bergilir sampah-sampah kiriman di pantai tersebut hingga jadi kinclong dan nyaman untuk dikunjungi wisatawan. “Kami kerahkan warga hotel dan restoran untuk secara bergilir setiap hari membersihkan pantai di wilayah Kelurahan Legian agar nyaman untuk dikunjungi. Untuk itu kami dibantu oleh Biznet yang menyediakan traktor barber take (red, mesin pemisah pasir dengan sampah). Sedangkan dalam program ‘Razia Perut Lapar’ yang diperuntukkan bagi kaum marginal/diaspora, kami dibantu oleh S.O.S Indonesia 1 dari USA,” tutup Puspa Negara. (BFT/BDG/Donny MP. Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*