AMM Kecam Tindak Pidana Terorisme di Depan Gereja Katedral Makassar

Beritafajartimur.com (Denpasar-Bali)
Sehubungan dengan terjadinya Tindak Pidana Terorisme dalam bentuk bom bunuh diri, yang terjadi di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, hari Minggu, 28 Maret 2020, apalagi peristiwa keji tersebut terjadi jelang peringatan hari Paskah.

“Terorisme adalah kejahatan terhadap kemanusiaan dan tidak ada kaitan dengan agama apapun. Semua ajaran agama menolak terorisme apapun alasannya, aksi itu sebagai tindakan keji yang menodai ketenangan hidup bermasyarakat dan Tindakan ini tidak bisa ditolerir karena jelas-jelas sangat tidak manusiawi dan sangat bertentangan dengan nilai-nilai dari ajaran agama manapun,” ujar Ketua Aliansi Mahasiswa Manggarai (AMM), Gregorius Y. Setiawan, Senin (29/03/2021) dalam rilisnya kepada media ini.

Aliansi Mahasiswa Manggarai (AMM) menyampaikan turut berdukacita untuk para keluarga korban, dan menyampaikan pernyataan sikap, sebagai
berikut:

1. AMM mengecam dan megutuk segala bentuk Tindak Pidana Terorisme yang dapat dipicu oleh radikalisme, dan berharap bahwa kejadian serupa tidak terulang lagi di Indonesia.

2. AMM menghimbau masyarakat, tokoh agama, dan seluruh pihak terkait untuk menghormati proses hukum, dan tidak terprovokasi dengan hasutan dari pihak-pihak yang hendak merusak persatuan dan kebhinnekaan bangsa.

3. AMM menyampaikan dukungan Polri dan Pemerintah untuk mengukap motif dari kejadian tersebut.

4. Jangan Percaya terhadap berita Hoax yang ingin mengadu domba.

5. AMM meminta semua masyarakat tetap tenang negara akan menjamin setiap hak beragama bagi setiap warganya termasuk rasa keamanan.

“Mari kita bersama-sama memerangi terorisme di Indonesia,” pungkasnya.
(BFT/DPS/GYS)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*