542 Siswa Kelas XII SMKN 3 Denpasar Ikuti UKK TA 2021/2022

Beritafajartimur.com (Denpasar-BALI)- Ujian Kompetensi Keahlian (UKK) di SMK Negeri 3 Denpasar berlangsung sejak tanggal 1 April 2021 dan berakhir 9 April 2021. UKK merupakan penilaian yang diselenggarakan khusus bagi siswa SMK untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik yang setara dengan kualifikasi jenjang 2 (dua) atau 3 (tiga) pada KKNI. Hasil UKK bagi peserta didik akan menjadi indikator ketercapaian standar kompetensi lulusan.

“Uji kompetensi keahlian atau UKK ini dibawah naungan LSP (red, Lembaga Sertifikasi Profesi) dan BNSP (red, Badan Nasional Standarisasi Profesi) yang dilaksanakan sejak tanggal 1 April dan berakhir tanggal 9 April 2021 nanti. Kita melaksanakan UKK ini dengan Prokes sehingga setiap kelompok diikuti 10 orang siswa. Karena kita punya banyak laboratorium sehingga tidak ada hambatan dalam pelaksanaan UKK setiap hari. Kita gunakan 4 lab sehingga setiap hari ada 40 siswa yang mengikuti UKK.. Mereka dibawah pengawasan Asesor yang berbeda-beda pula,” jelas Kepala Sekolah SMK Negeri 3 Denpasar, Drs. A A. Bagus Wijaya Putra, M.Pd., saat diwawancara beritafajartimur.com., di sela-sela berlangsungnya UKK di sekolah setempat pada Senin, 5 April 2021.

Materi yang di-UKK-kan hanya di kelas XII sedangkan materi di kelas X dan XI tidak diujikan lagi karena sudah dilaksanakan ketika mereka duduk di kelas tersebut. Adapun siswa yang ikut UKK tahun ajaran 2921/2022 sebanyak 542 Siswa dari 4 Jurusan yaitu Perhotelan, Tata Boga, Busana dan Kecantikan.
Untuk jurusan Tata Busana, dan Kecantikan, menurut Kepala Sekolah SMKN 3 Denpasar, AA. Bagus Wijaya Putra, karena jumlah siswanya lebih sedikit sehingga penyelesaian UKK bisa diselesaikan dalam 2 hari saja. Sedangkan untuk Tata Boga dan Perhotelan lebih lama hingga menyelesaikan UKK tersebut pada tanggal 9 April 2021 mendatang.

“Dengan selesainya UKK, nantinya kami harapkan anak-anak bisa melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi. Dan kalau tidak bisa melanjutkan, maka kami harapkan kepada mereka untuk terus belajar hal-hal baru tentu dalam konteks _ long life education_ supaya bisa bersaing dengan orang-orang di luar sana saat mereka kembali kemasyarakat. Dan dari ilmu yang telah mereka peroleh selama di SMK 3 Denpasar, sudah cukup untuk memulai bekerja. Karena saat ini situasi pandemi tentu lapangan kerja sangat terbatas. Kami harapkan anak-anak bisa memulai usaha sendiri, melakukan inovasi menciptakan pekerjaan sendiri dan menggunakan potensi-potensi pemasarannya melalui media sosial atau online yang pemasarannya sangat terbuka,” imbuhnya.

Sementara itu, I Gede Sudiarta, Asesor Bidang Kulinary yang ditemui mengatakan bahwa UKK ini merupakan salah satu syarat utama kelulusan siswa dalam sekolah kejuruan,” UKK merupakan agenda tahunan dari SMK, dimana sebelum lulus mereka harus mendapatkan sertifikat Uji Kompetensi dari BNSP. Jadi UKK merupakan suatu prasyarat bagi anak-anak untuk menyelesaikan pendidikannya. Dan tahun ini mereka harus menyelesaikan 6 klaster. Jadi Klaster itu adalah kompetensi yang mereka miliki, dan hari ini di Jurusan Tata Boga materi UKK-nya berupa penyajian masakan Indonesia dan Kontinental,” paparnya

Dengan mendapat sertifikat menurut I Gede Sudiarta,,” kami berharap mereka bisa melanjutkan pendidikannya. Kemudian yang tidak melanjutkan sudah bisa bekerja di industri. Kalau sekarang situasi pariwisata sedang lesu tentunya kita harapkan anak-anak lebih kreatif mencari inovasi-inovasi baru sesuai ilmu kulineri yang mereka dapatkan di SMK ini sehingga mereka tidak ada apasan untuk menganggur,” harapnya.

Hal senada diungkapkan AA. Oka Santi Suardini, Asesor Bidang Kecantikan dari SMK Negeri 2 Singaraja bahwa untuk jurusan Kecantikan, sudah bisa bekerja mandiri dan menjadi enterpreuner muda asal mereka mau dan menjadikan ini sebagai lapangan pekerjaan buat mereka. “Kita bisa melihat anak-anak bisa melakukan tugasnya dengan baik. Hasilnya bagus-bagus,” tutupnya. (BFT/DPS/Donny Parera)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*